Holla! Kembali lagi bersama gue, Reza Andrian, sang pemilik blog kece ini (kece darimana, udah berdebu gini karena gak diurus selama 3 hari lebih!). Selama gue meninggalkan blog ini, kayaknya udah begitu banyak yang berubah. Setelah gue kembali ngeblog lagi. Perubahan…, udah kayak nama album D’masiv aja ya. Haha, tapi bukan perubahan salah satu nama album band D’masiv yang ingin gue ceritakan disini. Melainkan perubahan atau evolusi dari blog gue ini. Apa aja sih perubahannya (evolusi blog) ini? Perubahannya ya? Ini dia perubahannya!

Perubahan
Perubahan dari blog gue

Huehehe… sebenarnya buat seru-seruan aja sih. Kalau kata orang-orang kebanyakan sih, biar kekinian gitu. Blog ini udah berdebu banget. Kayak hati gue yang kosong melompong selama 7 bulan lebih *sad.

Blog gue berangsur-angsur mengalami sebuah evolusi. Ya…, karena blog gue ini masih dalam tahap prosses pengembangan untuk bisa menjadi sebuah blog yang besar.

Gue kira kalau jarang ngeblog, atau dibiarkan tak terupdate, blog gue akan sepi dari pengujung. Ternyata enggak. Pikiran gue salah. Blog gue tetep ada visitornya. Ya… walaupun gak begitu banyak, tapi gue tetep bersyukur karena masih ada orang-orang aneh yang mau main ke blog gue ini. Termasuk guru gue sendiri.

Pas tadi gue ke kantor, untuk memperbaiki nilai, guru itu menghampiri gue dan berkata: Cieee… yang udah update lagi. Seketika gue bingung maksud perkataan bapak itu. Update apaan memang? Update status di facebook? Perasaan gue kemarin malam gak update status di facebook deh. Selain mempromosikan tulisan gue di page Facebook yang gue buat.

Baca juga: Akhirnya… gue bebas!

 

Lalu gue bertanya ke bapak itu, “Update apaan memang pak?”

“Yah.. Semalam Reza ngerjain tugas remedial yang Bahasa Indonesia, kan?”

Buseet! Gue terkejut! Bapak ini tau darimana kalau semalam gue mengerjakan tugas remedial Bahasa Indonesia. Apa bapak ini ngeliat pm gue di BBM semalam? Perasaan gue gak berteman sama bapak itu di BBM deh. Twitter? Lah, gue juga gak saling follow sama bapak itu. Dan yang gue ragukan, bapak itu memang main Twitter juga?

Gue menebak-nebak, darimana bapak guru gue itu tau kalau semalam gue ngerjakan soal Bahasa Indonesia. Dan yang ada di pikiran gue tadi itu adalah: Jangan-jangan si bapak ini bisa membaca pikiran gue. Lah, kalau memang bisa, kok dia gak marah saat gue bilang “Minggir dong T*r*ng ijo. Lo merusak pemandangan gue.” dalam hati?

Lantas, darimana bapak tau? Usut punya usut, ternyata bapak itu sering main ke blog gue. Seketika saat nanti dia membaca tulisan gue ini, besok-besok nilai gue dibuat gak tuntas. Mampus lu Rez!

Entah bagaimana caranya gue menggambarkan ekspresi gue saat tau kalau bapak itu sering mampir ke blog gue. Senang? Setelah baca tulisan yang tadi, mungkin keselamatan gue terancam. Sedih? Apa yang mau gue sedihkan? Justru gue malah senang dapet pembaca setia, ya meskipun dia guru gue sendiri. Kembali lagi ke resiko kalau gue senang.

Gue datar aja saat tau bapak itu sering main ke blog gue.

“Oya? Makasih banget loh pak udah main ke blog aku” kata gue, sambil memeluk bapak guru gue itu. Padahal dalam hati berkata: Ngapain lo main ke blog gue! Buang-buang waktu aja! Mending tuntasin aja semua nilai gue biar bisa dapet ranking 1 di kelas!

“Iya.. blog kamu bagus!” bapak itu memberi pujian.

“Oya? Makasih banget pak” kata gue. Dalam hati berkata lain: Daripada sekedar memberi penilaian mengenai blog gue, mending lo memberikan nilai tinggi buat raport gue!

Bapak itu gaul. Enak banget kalau diajak bercanda. Kadang kalau gue memanggil badan gue sendiri dengan ‘gue’, bapak itu gak marah. Karena jatuhnya sama aja dengan aku. Pokoknya enak banget deh punya guru kayak gitu. Tapi sayang, dia gak ngajar di kelas XI. Bapak itu cuman ngajar di kelas X sama kelas XII.

Baca Juga: Guru Gaul Disekolah

 

Gue sih berharap, tahun gue nanti si bapak masih ngajar di kelas XII. Biar bisa bercanda bareng, ngoahahaha. Meskipun bapak itu suka bercanda, suka main-main, tapi kalau lagi jadi pengawas ujian, bisa berubah 180° gitu. Penjagaannya ketat banget. Jarang ada yang bisa bergerak. Untung aja selama gue ujian kenaikan kelas ini si bapak gak mengawasi ruangan gue, ngoahaha.

Selain senang bisa tau siapa pengunjung setia, gue senang meskipun blog gue gak di update, selalu ada pembaca yang main ke blog gue ini.

Tuh, ditinggal selama beberapa hari.
Tuh, ditinggal selama beberapa hari.

Ya.. gue sekarang udah bebas. Dan berjanji blog ini akan selalu gue update!

Oya, kalau mau melihat ada atau enggaknya postingan terbaru di blog gue ini, silahkan mengklik page SITEMAP aja ya! Nanti akan muncul daftar-daftar postingan yang pernah gue buat. Ngoehehehe!

17 KOMENTAR

  1. Paling enak kalo punya guru yang kaya gitu. Kalo ditempat gue banyak guru yang tipenya gitu. Asyik, gaul, dan suka ngajak becanda.

    Sampe saat ini belum ada guru gue yang kaya guru loe.
    Mungkin mereka stalking diem-diem. Mungkin.

  2. Temenku yg jadi guru pernah cerita, salah satu cara dia untuk tahu perkembangan anak didiknya ya lewat media sosial macamnya twitter atau blog. Soalnya di sana itu anak-anak muda cenderung blak-blakan dalam mengungkapkan ekspresinya. Beda pas semisal berhadapan sama gurunya, hehehe. :p

    Jangan-jangan ada komentatormu yang sebenernya gurumu sendiri? :D

    • Ya, itu benar sekali. Itu merupakan cara yang paling tepat dilakukan guru untuk mengetahui perkembangan anak didiknya :D

      Mungkin! Mungkin aja salah satu dari pengunjung blog gue yang memberikan komentar adalah guru gue sendiri *shock

BERIKAN PENDAPAT ANDA

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.