Yak, melanjutkan cerita gue yang kemarin. Buat yang belum baca, tinggal klik ini aja.

Lalu gue nanya sama si bapak, darimana dia dapet alamat blog gue? Padahal gue sendiri sama sekali belum pernah cerita sama si bapak kalau gue punya blog. Ya… memang bapak itu tau kalau gue hobi nulis. Tapi gue gak pernah ngomong sama dia kalau gue ini punya blog. Lantas darimana sih, bapak guru itu tau alamat blog gue?

“Bapak tau darimana kalau gue punya blog?” tanya gue, dengan muka sok imut.

“Ya tau dong. Kalau udah hobi nulis, tentu punya blog juga. Gini-gini bapak dulu juga punya blog loh..” jawab si bapak, sok imut.

“Ha? Bapak juga punya blog?” Gue terkejut. “Alamatnya apa pak? Biar nanti kita bisa saling tuker link, hahaha.”

“Ya ada deh… Reza gak boleh tau.”

Hening…

Gue nanyain alamat blog si bapak biar nanti nilai gue bisa ditinggiin karena sesama blogger bisa saling tuker link. Kan enak tuh, sama-sama untung. Kalau bahasa kerennya sih, Simbiosis Mutualisme.

Namun nyatanya si bapak gak mau ngasih tau alamat blognya. Gue kan jadi penasaran sama isi blog si bapak. Jangan-jangan isi blognya itu  berisi tentang curhatan si bapak selama menjadi guru. Atau jangan-jangan berisi tentang kegalauan si bapak karena tak kunjung nikah. Maafkan lah diriku ini pak karena menceritakan tentang dirimu.

“Ayo lah pak, biar nanti ku pasang di laman blogwalking. Hihihihi,” gue mengeluarkan jurus bujuk rayu.

“Hahaha. Pengen tau banget isi blog bapak ya? Hahaha”

Dalam hati gue berkata: Buruan elah! Lama amat! Gue pengen nilai gue ditinggiin tau kisah hidup lo juga!

Si bapak kelihatannya juga seorang blogger. Nyatanya, si bapak sering banget bawa laptop kesekolah. Tiap kali gue datang menghampiri si bapak, bapak guru gue itu langsung menutup laptopnya. Tiap itu pula si bapak kelihatan ceria banget setiap di depan laptop. Jarinya dengan lincah menari-naris di atas keyboard. Gue pikir si bapak lagi chat sama seseorang di facebook. Tapi kayaknya gak mungkin kalau chat di Facebook sebanyak itu yang ia ketik.

ngeblog

Masukin nilai? Lebih gak mungkin lagi. Karena saat itu gak ada lembar nilai di atas meja. Si bapak juga sering duduk di kawasan yang ada koneksi internetnya. Seperti di kantor, lab bahasa, dan taman sekolah. Akhirnya rasa penasaran gue selama ini terjawab juga. Si bapak ternyata juga seseorang yang sama seperti gue, suka ngeblog.

Si Bapak, merupakan guru pertama dimuka bumi ini yang gue temui suka ngeblog. Apa gak kebentur tuh sama tugas-tugasnya sebagai seorang guru? Gue semakin penasaran aja.

Kalau sampai gue dapet alamat blognya, niscaya si bapak akan jadi gak aman. Gue akan membongkar tulisan yang selama ini pernah dia tulis di blog! HAHAHAHA! *tertawajahat*

Tapi gue jadi kepikiran. Jangan-jangan si bapak nyeritain yang gak-gak tentang gue di blognya? OHHHHH TIIIDDDAAAAAKKKK!! Kalau sampai itu terjadi, bakal apes gue! Karena si bapak tau banget aib-aib gue selama ini! Seperti gue pernah ngasih coklat ke seorang siswi berkumis tipis, Sisca. Dia nerima coklat gue itu, tapi esok harinya dia menjauhi gue. Loh? Gue jadi bingung, kok dia jadi ngejauhi gue?

Pas gue mau curhat sama si bapak, ternyata bapak guru gue itu udah tau duluan. Loh, hebat banget kan dia sampe tau kalau gue ngasih coklat ke Sisca. Ternyata oh ternyata, si Sisca curhat sama si bapak! Lantas, Sisca curhat tentang apa sama si bapak? Gue penasaran. Ternyata oh ternyata, gue salah ngasih coklat!!

Sisca curhat sama si bapak, dia bilang, kalau coklat yang gue kasih itu ternyata udah kadaluarsa! Apeess! Niatnya pengen PDKT, malah dijauhin gara-gara ngasih coklat yang udah kadaluarsa! Ini peringatan buat lo semua yang lagi baca cerita ini, teliti kembali sebelum memberikan sesuatu pada si doi! Jangan sampai lo mengalami hal yang sama seperti yang gue alami!

Untung aja dia belum memakan coklat itu. Kalau udah dimakan, dosa gue tambah besar karena membunuh seorang gadis! Dan diberitakan di koran-koran dengan judul “Seorang siswa membunuh temannya dengan coklat yang sudah kadaluarsa.”

Tapi syukurlah, si Sisca udah gak marah lagi sama gue. Meskipun gak marah lagi, dia jadi teliti kembali sebelum menerima barang dari gue. Tiap gue mau ngasih sesuatu buat dia, dia pasti nanya, “Ini gak akan membunuh gue kan?”

Usut punya usut ternyata si bapak dapet alamat blog gue karena dia waktu itu lagi gak ada kerjaan. Lalu iseng-iseng nyari nama-nama muridnya. Dan sampai lah dia di blog gue ini dan menjadi pembaca setianya. Pembaca setia atau sekedar untuk menjadikan bahan ledekan di kelas sih pak?

12 KOMENTAR

BERIKAN PENDAPAT ANDA

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.