Masih dalam suasana lebaran. Kali ini gue mau berbagi sedikit cerita mengenai kerisihan yang gue alami sewaktu lebaran. Hal Nyebelin Waktu Lebaran. Sebenarnya moment lebaran itu gak sepenuhnya menjadi moment yang menyenangkan. Beberapa mungkin ada yang menyenangkan, tapi beberapa juga ada yang nyebelin. Ada, kok, moment lebaran yang nyebelin banget.

Sebenarnya biasa aja. Tapi bisa jadi nyebelin. Berikut ini adalah Hal Nyebelin Waktu Lebaran versi gue:

1. Di Ajak Mudik

Loh, kok di ajak mudik masuk hal nyebelin waktu lebaran? Mudik itu kan asik. Seru. Bisa ketemu keluarga. Bisa ketemu teman masa kecil dulu. Bisa ketemu sanak keluarga yang sudah jauh. Bisa ketemu keluarga besar. Bisa ketemu cinta pertama yang tlah lama ditinggalkan demi merantau. Bisa ketemu mantan tercinta yang ternyata sekarang udah gendong anak dan lo sendiri masih gitu-gitu aja. Oke, yang barusan kita coret aja. Bisa ketemu mantan. Nah, begini baru betul. Gimana yang barusan? Udah gue coret, kan? Okesip. Gue lanjutkan.

Di Ajak Mudik waktu lebaran itu memang asik sebenarnya. Bisa keluar dari hiruk pikuknya Kota. Tapi di saat mudik, mungkin kita perlu bersabar karena harus menghadapi macet yang parahnya minta ampun deh. Apalagi bagi yang tinggal di pulau Jawa. Gue aja yang ngelihat dari layar televisi pusing ngelihat kemacetan di pulau Jawa saat mudik, apalagi mereka yang benar-benar mudik. Untung banget ya, kampung gue di Padang. Jadi, gue gak terlibat di dalam kemacetan tersebut.

Sumber gambar: http://geotimes.co.id/
Sumber gambar: http://geotimes.co.id/

Tapi bukan macetnya yang bikin nyebelin. Macet mah biasa aja kalau menurut gue. Memang nyebelin sebenarnya, tapi ini Pulau Sumatra. Jadi gak ada tuh yang namanya macet saat mudik. Jalanan lancar jaya. Ya… mungkin ada macetnya juga. Tapi gak separah yang gue lihat di layar televisi.

“Lalu, hal apa yang nyebelin dari kegiatan mudik saat lebaran, Za?”

Nah, biar gue jelaskan, kenapa diajak mudik saat lebaran masuk dalam hal nyebelin sewaktu lebaran. Berikut adalah penjelasannya:

Diajak mudik saat lebaran itu menyebalkan banget. Iya, nyebelin banget kalau misalkan diajak mudik ke kampung halaman jalan kaki sambil menggendong tas koper yang isinya mulai dari batu kerikil sampai batu akik yang belum di asah. Udah berat, jauh, barang bawaan juga gak guna. Gimana? Nyebelin gak? Nyebelin banget pastinya.

Warga negara mana coba yang mau balik ke kampung halaman sambil jalan kaki dan menggendong koper yang isinya batu kerikil sampai batu akik yang belum di asah? Gue rasa gak ada warga negara yang seperti itu. Bahkan Alien pun kalau mudik gak gitu-gitu amat. Bawa batu kerikil dan jenis batu-batuan dari bumi ke kampung halamannya di Planet Namex. Karena udah pasti mereka akan dimusnahkan oleh Picolo.

Kalau lo di ajak pergi mudik sambil jalan kaki, mending langsung tolak deh!

2. Dikasih THR, Salam Tempel dan sejenisnya

Salam-Tempel
Sumber gambar: https://hirangputihhabang.wordpress.com/

Ini nih, ini dia yang paling gue gak demen dari hari lebaran. Menerima THR.

“Loh kok nerima THR termasuk nyebelin? Wah… lo kurang bersyukur Za!”

Ya… kalau yang diberi berupa uang gue mau banget! Mau banget malahan! Warga negara mana coba yang mau menolak saat diberikan uang? Apalagi uang itu adalah uang yang jelas halal. Ya memang lebih mulai tangan di atas daripada tangan di bawah. Tapi kalau uangnya jelas halal, gak ada alasan untuk menolak bukan?

Nah, gue sebenarnya sebel kalau dikasih THR. Ya kalau yang dikasih berupa uang, gue terima. Tapi kalau misalkan THR-nya berupa boneka Annabelle, Jenglot, kas bon, permet karet bekas yang sudah di makan seperti yang Patrick berikan pada sahabatnya Spongebob, gue gak mau.

Begitu nyebelin kan kalau misalnya ada saudara yang ngasih kas bon ke lo sebagai bentuk THR saat lebaran. Apalagi kas bonnya juga banyak. Apa lo mau ngelunasi hutang saudara lo itu sementara lo juga punya banyak hutang? Kalau gue sih gak mau. Dan apa lo mau, nerima permen karet bekas seperti yang Patrick berikan pada Spongebob? Gue sih gak mau.

Mangkanya, ini termasuk dalam hal nyebelin sewaktu lebaran.

Baca Juga: Pertanyaan Nyebelin Sewaktu Lebaran

3. Kue Lebaran

Ini juga nyebelin banget. Main ke rumah tetangga gitu kan, berharap bisa menghabiskan Nastar di rumah pak RT yang terkenal enak dan banyak itu, taunya isi kue lebaran di rumah Pak RT aneh-aneh. Bahkan gak layak disebut sebagai kue. Bagaimana kalau misalkan minuman yang lo kira sirup, ternyata adalah air bekas cucian piring? Ada rasa-rasa lemon, manis, asem gitu kan… apa lo mau? Gue sih gak. Dan itu nyebelin banget.

Baca Juga: Ngomongin Kue Lebaran

4. Serba Baru

Senang rasanya ketika memakai baju baru di hari raya. Menggunakan barang yang serba baru. Baik dari alas kaki, celana, kaos dalam, baju dan rambut baru.

“Lah terus celana dalamnya mana? Apa dibiarin aja titit-nya menjuntai-juntai gitu trus pas pipis kejepit sama resleting?”

Ya enggak. Bukan gitu. Iya, baru juga, cuman gue males menuliskan celana dalam secara terang-terangan. Ya intinya lo tau sendiri lah. Gak perlu gue jelaskan lagi, gitu.

Kalau serba baru, gue mau. Tapi nyebelin banget kan kalau ternyata yang serba baru adalah mantan lo sendiri? Sementara itu lo masih betah sama yang lama. Baju lama, alas kaki lama dengan tapak mulai lepas yang kalau dilihat kayak telapak sedang minta makan, celana lama yang udah bolong, kaos dalam yang udah bolong dan perasaan yang lama. Yang masih mengharapkan mantan?

Mantan lo udah baru semua mulai dari atas sampai bawah, sampai punya pacar baru di hari lebaran sementara lo masih mencintai dia? Sakit bro! Sakit! Nyebelin banget kan?! Kzl deh!

Nah itu dia Hal Nyebelin Sewaktu Lebaran versi gue. Semua yang di atas gak pernah gue alami kecuali yang nomor empat. Dan ide tulisan ini gue dapatkan melalui kerisauan gue saat dalam perjalanan mudik ke Padang kemarin. Gue risau aja kalau misalkan di ajak mudik sama bokap ke Padang sambil jalan kaki lalu diberi THR berupa boneka yang gak banget dan diberi makan kue lebaran yang rupanya gak layak disebut sebagai kue. Serta kerisauan mantan gue yang kalau gue perhatiin kayaknya dia masih mengharapkan gue.

Dan coba perhatiin lagi deh mantan lo, apa dia masih mengharapkan lo? Awas baper! Kalau gak kuat, gue saranin gak usah.

Jangan dianggep serius tulisan ini karena sebenarnya tulisan ini hanyalah sebuah pikiran absurd dicampur kegelisahan gue ditengah kegiatan lebaran ini. Akhir kata, selamat ber-lebaran. Semoga makin lebar badannya. Dan selamat kembali bekerja bagi yang udah mulai bekerja.

14 KOMENTAR

  1. Aneh, manusia mana yang nagsih THR boneka annabelle, Jenglot, kas bon, permet karet bekas? Tapi seru juga bacanya. Keren! Walaupun gue paling suka segmen “Tentang Kelas” sih.. kalo boleh tau kelas berapa sekarang ya?

  2. setdah -_-
    udah baca serius. kirain isinya juga bakal serius. ternyata, absurd. haha. emang, di padang banyak batu akik juga ya? Malin Kundang udah diasah belum?

    • Hahaha cie kena tipu XD
      Gak juga sih, wah, kayaknya belum deh. Nanti tak suruh orang-orang untuk ngasah mlin Kundang, mana tau jadi batu akik super rare. Malin kundang kan udah melegenda, kalau dijadiin batu mungkin bakal mahal harganya :D

  3. Hahahha…. Yg mudik macet itu bnr2 nyebelin bgttt. Itu setahun sekali aku rasain soalnya. Tiap mudik ke kampung suami di solo. Makanya maleees bgt. Tp pas mudik k medan thn brkutnya, seneng dong. Bebas macet kemana2 ^o^

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.