Susah dan Senang Saat Les

Jadwal ngepost. Gue rasa tiap-tiap blogger sudah tidak asing lagi sama yang namanya jadwal ngepost. Gue yakin, sebagian besar dari masing-masing blogger pasti memiliki jadwal ngepostnya sendiri, `kan?

Apasih gunanya jadwal ngepost? Menurut gue pribadi, jadwal ngepost sama seperti deadline sebuah tugas. Kita bebas mau menyelesaikannya kapan saja, asal pada Hari-H-nya nanti tugas yang tadinya diberikan sudah selesai kita kerjakan dan siap untuk dikumpulkan. Namun apa jadinya bila sebuah blog yang sudah punya jadwalnya itu, tau-tau mengalami yang namanya telat tayang, telat update dari jadwal yang semestinya? Ini permasalahan yang tengah gue alami.

Gue sekarang sudah kelas tiga SMA. Sudah tidak bisa main-main lagi. Setiap harinya kegiatan diisi dengan belajar, belajar dan belajar. Istilah bekennya sih, ‘Tiada hari tanpa belajar’. Oya, sekolah gue juga ngadain yang namanya les di sekolah. Kegiatan les ini dimulai sepulang sekolah. Jam masuk sekolah pukul 07.30 pagi dan pulang pukul 14.00 siang.  Sementara itu jam masuk les adalah pukul 15.00 sore dan selesai pada pukul 17.00 sore. Selama 10 jam lamanya gue dan anak-anak kelas tiga belajar di sekolah. Selama tiga hari dalam kurun waktu seminggu, kami menghabiskan masa-masa muda di sekolah untuk menimba ilmu. Jadi kami hanya punya waktu empat hari untuk mengistirahatkan tubuh dari segala jenis kepenatan.

Akibat terlalu lamanya belajar itulah, yang membuat gue telat update dari jadwal yang sudah gue tentukan di laman about di blog ini. Pulang les kadang udah kecapekan. Mau tidur juga sudah tanggung, nanti gue bisa terjaga semalaman. Jadi, kadang kalau sudah pulang sekolah kegiatan yang paling sering gue lakuin nggak jauh dari yang namanya browsing dan mantau social media yang ada.

Baca Juga: Ngikutin Trend atau Beneran Niat?

Malamnya sudah harus mengerjakan PR lagi. Gilaa… gue harus segera tamat dari bangku SMA ini biar gue bisa bebas dari segala kepenatan yang ada! Gue capek kalau harus disuruh les. Untung gue cuman ikut les disekolah, jadi capeknya cuman tiga hari saja. Senin, selasa dan rabu. Masih ada empat hari bagi gue untuk istirahat dari segala kepenatan yang ada. Kalau seandainya gue ikut bimbel atau les diluar sekolah? Behh, bisa mati secara perlahan!

Sumber gambar: www.ps63.com
Sumber gambar: www.ps63.com

Begini aja rasanya capek. Gimana dengan anak IPA ya? Pasti lebih capek lagi karena mereka harus bertemu dengan rumus dan angka-angka setiap harinya. Selain itu, karena terlalu sering bertemu dengan hitung-hitungan beserta rumus, wajah mereka yang tadinya muda bisa mengalami penuaan yang lebih cepat karena terlalu stress memikirkan hitung-hitungan dan rumus. Yang sabar ya kawan-kawan gue di jurusan IPA, setelah lulus dari bangku SMA ini kalian nggak akan lagi muntah rumus dan angka. Gue jamin itu. Kecuali mereka masuk jurusan yang memang berhubungan secara langsung dengan angka dan rumus-rumus. Itu kalian bakal cepat tua karena terus mengerutkan dahi :))

Sementara itu di jurusan IPS. Jujur, selama gue les, gue sama sekali tidak mengalami yang namanya letih saat les. Justru gue merasa bahagia banget saat les. Les yang pada umumnya mengeluarkan banyak tenaga, justru hanya mengeluarkan sedikit tenaga. Mungkin karena terlalu sering tertawa kali ya, hahaha :))

Baca Juga: Saatnya Memikirkan Masa Depan

Teman-teman di kelas gue pinter banget menciptakan suasana yang nyaman. Mereka tahu, kapan waktu yang tepat untuk mengeluarkan lawakan-lawakan yang anehnya luar biasa tapi bisa membuat perut sakit karena terus-terusan tertawa.

Suasana kelas seperti inilah, yang mendukung banget saat les. Les yang biasanya terasa membosankan berubah menjadi terasa menyenangkan. Tapi tetap aja, meskipun menyenangkan, kalau sudah pulang kerumah rasa letih pasti akan menghampiri. Letih banget.

Selain itu, kelas gue juga didominasi oleh murid laki-laki. Laki-laki lebih mendominasi dibanding perempuan. Sehingga tidak heran bila laki-lakinya sedikit lebih cerewet dibanding perempuannya. Tidak jarang guru-guru yang masuk ke kelas kami mengatakan laki-lakinya lebih cerewet dibanding perempuannya, tapi cerewetnya anak laki-laki di kelas gue itu mengandung nilai positif.

Apasih nilai positifnya? Nilai positifnya mereka bisa menciptakan suasana yang nyaman dengan lawakan-lawakan aneh mereka. Lawakannya itu loh, perfect timing banget! Secara spontan lagi. Gue suka. Tapi nggak jarang juga ada beberapa siswa yang ingin menciptakan suasana yang nyaman tapi lawakannya itu sedikit memaksa sehingga terdengar kurang nyambung. Ada juga yang lawakannya kayak orang idiot, tapi fun-nya dapet.

Ya mungkin setiap orang punya cara ngelawak yang berbeda-beda. Tapi melalui perbedaan itulah terciptanya kelas impian yang anaknya saling melengkapi satu sama lain. Anak yang tadinya pendiam bisa menjadi sedikit cerewet karena terus di ajak ngobrol. Anak yang tadinya pemalu bisa sedikit lebih pede karena lingkungan kelas mendukungnya untuk pede.

Gue beruntung banget bisa dapat kelas kayak gini. Setidaknya masa muda gue nggak terbuang sia-sia karena sekarang gue berada di kelas yang anaknya kocak parah. Selera humornya tinggi. Sebenarnya gue juga bisa membuat suasana kelas yang nyaman dengan lawakan gue, tapi beda orang, beda cara pembawaaannya. Mungkin gue masih harus belajar banyak lagi sama mereka yang biasa ngelawak di kelas :))

Itu dia Susah dan Senang yang dirasakan saat les. Bagaimana dengan kalian? :))



22 COMMENTS

  1. Dulu aku nggak pernah ikut les. Karena di rumah sudah rutin ada jadwal belajar. Lagipula, selepas sekolah, ilmu-ilmu baru yang sekarang berkembang harus dipelajari secara mandiri. Nggak ada les atau kursus yang mengajarkan ilmu-ilmu tsb. Kalau pun ada paling yang diajarkan hanya dasar-dasar ilmunya saja.

    Supaya bisa ngeblog “tepat waktu” biasanya sekitar tanggal 20-an di tiap bulan, di akhir pekan atau pas malam, aku nge-draft sejumlah tulisan yang bakal terbit untuk bulan berikutnya. Terus lewat fitur blog diset auto-schedule, jadi otomatis terbit pada tanggal yang sudah ditentukan. Cukup membantu sih menurutku.

  2. sebagai anak ips, mayoritas temen gue nggak les. gue juga nggak les.. tapi kadang.. gue juga suka mikirin gimana nasib anak ipa. mungkin mereka tugas2 sama ulangan2 nya lebih ekstrim lagi. kalau untuk jadwal postingan, ya… buat menjaga konsistensi ngeblog… bikin jadwal ngepost memang perlu.

    • Tahun ini kebalik. Kalau tahun kemarin mayoritas anak-anak IPS-nya sedikit yang datang les, tahun ini anak ips-nya sedikit lebih baik dari tahun kemarin. Tapi ya gitu. Karena di paksa sama guru, wajib datang kalau gak bisa terancam gak lulus –‘

  3. jawan SMA dulu gw juga ikutan les. waktu itu, jujur gw sebel banget sama nyokap yang maksa gw ikuan les. tapi percaya deh, orang tua nyuruh pasti ada sebabnya, dan setelah beberapa bulan les, gw ngerasain manfaatnya. makasih mama…

  4. Rejaaaaaaa(?) :’v
    Sama ja, blog gua juga jadi telat update :”v

    Dulu gue kalo bimbel sore bawaannya ngantuuuuk banget, apalagi kalo pelajaran Kimia. Beugh, siap sedia air buat cuci muka dah. Maklum, gua kan siluman koala(?) *emotion ketawa sambil nangis*

  5. Baru aja kemarin lulus SMA. Jadi sedikit nostalgia nih. Kangen temen sekelaaaaaaas *cried*
    Waktu kelas tiga kemaren juga ngerasain kok sibuk-sibuknya les tiap hari. Jadi tetep semangat aja deh. Nikmatin tuh waktu-waktu yang cuma seumur hidup sekali: kelas 3! XD

    • Gue sih gak tertarik sama yang namanya les. Tapi karena hukumnya wajib bagi kelas tiga, maka mau tidak mau gue harus ikutan les. Awalnya memang terpaksa, tapi lama-kelamaan jadi terasa manfaatnya :))

  6. keinget jaman SD-SMP-SMA, masa-masa dimana les disana sini :’) dan emang cape…. hehehe. tapi mendingan les deh drpd terjerumus ke lubang kenistaan, dulu gue suka dikatain cupu karena udeh kelas 1 SMP tp blm punye pacar, ya gmn mo punye pacar gw aje sibuk les hahaha, tapi berasanye pas udeh umur segini sih dapetin kerjaan yg lebih bagus drpd temen2 gue yg dulu hobinye pacaran :p

    • Iya, seperti ketika gue keluar dari zona SMP. Kangen dan pengin balik ke jaman SMP. Apalagi di jaman gue smp kemarin lebih banyak kenangan indahnya daripada kenangan buruk. Kenangan indah ketika di terima di SMP favorit, kenangan indah ketika ketemu cinta pertama, kenangan indah bersama teman-teman, pokoknya lebih banyak cerita indahnya deh daripada cerita kelam nya :))

  7. Jujur aja, gue sampe segede gini masih les. Gue suka yang namanya belajar dengan background temen2 yang beda2. Bisa sharing, gokil bareng, tapi juga dapet ilmu yang bermanfaat. Bahkan, buat gue les adalah empat jam dalam seminggu yang paling menyenangkan. Hahahaha :’)

  8. Itu juga yang lagi aku rasain, Za. Sebagai anak kelas 3 yang sometimes aktif dan menyukai kebebasan yang masih dalam jalur, kayak ngerasa kesiksa gimana gitu jadi anak kelas 3. Bawaannya the pengen bilang, “Ih, cepet lulus da. Bosen sama tugas!”
    Aku aja nyampe rumah udah nggak ada pikiran buat liat yang lainnya. Lebih memilih menenagkan diri dengan kasur dan handphone. Baca-baca? Hmmm, bikin inget pelajaran. Makin stres. Meskipun bukan baca buku pelajaran, tapi sama aja bawaannya inget belajar wae.
    Kalo les, sih, aku belum ada les di sekolah. Tapi ‘mungkin’ tiap semester 2, buat kelas 3 nya ada pelajaran tambahan gitu. Iya, kayak les. Yaaa… gitu dah. Nambah lelah.
    Tetep semangat, Za! Perjuangan kita dikit lagi, nih, buat keluar dari zona kelas 12!

    • Iya Ris! Siksaan ini mungkin tidak akan kita rasain lagi di bangku kuliah nanti. Kalo kata dosen mah, “bodo amat lah ya, toh bukan siapa-siapa gue”. Sama! Gue juga kalo nenangin diri dengan rebahan di kasur dan mulai mutar lagu :))
      Wohooo iya Ris! Harus semangat dong ya. Perjuangan kita tinggal sedikit lagi, jangan sampai putus di tengah jalan :’)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.