Kok Kamu Ngegas?

Bagi para jomblo, berkenalan sama cewek adalah hal yang paling membahagiakan dalam hidupnya. Apalagi, dalam proses saling mengenal itu, si cowok dan si cewek sama-sama saling membuka diri. Bukan, gue bukan ngomongin “membuka” diri dalam kegiatan hal yang tidak senonoh. Tapi lebih ke membuka dalam artian tidak sombong.

Bisa mengenal cewek, mungkin adalah sebuah anugerah terindah dari Sang Pencipta. Apalagi mengenal cewek yang nantinya akan mengisi hari-hari dalam kehidupan dan membuatnya jadi lebih berwarna dan lebih berarti.

Baca Juga: Problematika Yang Sering Terjadi Dalam Percintaan

Alhamdulillah, baru-baru ini gue berhasil nemuin si “dia”, yang benar-benar cocok buat gue. Ceritanya mau pamer. Tau-tau di doain supaya hubungannya nggak bertahan lama. Eh jangan-jangan :( Masa baru melepas gelar jomblo udah di doain buat ngejomblo lagi :(

Semoga saja dia bisa membuat hari-hari gue jadi lebih berwarna dan lebih berarti lagi daripada sebelumnya.

Memang susah buat lepas dari memori masa lalu. Sebelum gue kenal sama pengisi hati gue yang sekarang, gue sempat galau dan sedih karena mantan yang sangat gue sayangin itu pergi ke pelukan teman gue. Yang lebih ganteng dari gue. Lebih tinggi. Lebih bisa membuatnya nyaman. Dan mungkin gaya hidupnya terlihat lebih “wah” ketimbang gaya hidup gue yang biasa-biasa aja.

Baca Juga: Ceritanya Ditikung Teman Sendiri

Sementara itu, gue, cuman punya modal “cinta”. Belum bisa memberikan dia apa-apa. Bahkan untuk sekedar mengajaknya jalan pun gue nggak bisa karena belum punya kendaraan. Bukan belum punya, sih, memang guenya yang nggak mau dibeliin kendaraan. Mau beli pun tanggung, karena nantinya gue mau kuliah di luar kota.

“Kenapa nggak sekalian beli di sana aja?” pikir gue, waktu ditawarin mau motor apa.

Gue kalo pacaran, kebanyakan milih yang dari luar kota. Biar ceweknya nggak sibuk minta diajakin jalan. Apalagi minta dibayarin makan. Sesekali gapapa sih bayarin makan, kan LDR. Jarang-jarang ketemu. Kalo ketemu paling bisanya pas liburan doang. Itupun kalo hubungan gue tahan. Kalo nggak mampu bertahan, ya udah. Tetep ketemuan, tapi tidak menyandang status apa-apa lagi. Gue sendiri dianya bawa pacar baru :(

Gue akhirnya bisa mengikhlaskan mantan gue buat orang lain.

Gue bertekad sama diri gue sendiri, “Gapapa, kalo itu mau dia. Cari yang lain.”

Melupakan Mantan
Source: Weheartit.com

Dalam proses itu, berat rasanya untuk ikhlasin dia. Melupakan dia. Gue sempat galau sendiri. Nangis di pojokan kamar sambil dengerin lagu-lagu galau yang menambah semangat gue supaya galaunya lebih totalitas lagi.

———————————————————–

Selang enam hari sejak gue dapat yang baru, ada seorang cewek yang nanya sama gue. Awalnya sih cuman nanya-nanya biasa, nanya-nanya tentang Binus karena waktu itu sekolah dia juga kedatangan tamu dari Binus. Karena gue orangnya nggak enakan, gue menjawab semua pertanyaan yang dia tanyakan.

Baca Juga: Kamu Datang Diwaktu Yang Tidak Tepat

Obrolan itu mulai menjerumus ke yang lain. Oke sih, cuman chat biasa, gue rasa pacar gue nggak akan marah. Mulai dari sana gue udah jaga jarak. Gue sadar bahwa gue harus menjaga perasaan pacar gue.

Besoknya, dia tetep ngechat gue. Gue kira setelah itu dia nggak akan ngechat gue lagi. Tau-tau dia ngechat gue besoknya. Dari sana gue mulai merasakan ada yang aneh dari cewek ini. Baru kenal padahal, tapi kok gini banget ya? Kayak udah kenal banget gitu. Gue sendiri masih jaga jarak. Tapi dia tetap ngegas.

Gue heran. Kok bisa-bisanya cewek seperti dia ngegas banget padahal belum mengenal gue? Apalagi dari obrolan itu aja gue udah nunjukin bahwa gue sedang menjaga jarak sama dia. Gue mencari-cari akal bagaimana caranya supaya dia berhenti ngechat gue. Mulai dari cara yang halus: Maaf, aku sudah punya pacar.

Cara yang sedang: Tidak membalas chatnya.

Sampai ke cara yang agak ekstrim: Woy! Lo cewek murahan ya?!

Ingin rasanya gue nanya sama dia, kok kamu ngegas? Ngegasin orang yang sama sekali belum kamu kenal bagaimana sifatnya?

Harusnya sebagai cewek, lo jangan mau ngegas. Apalagi ngegasin cowok yang baru lo kenal. Bisa aja cowok itu udah punya pacar. Masih mending sih kalo cowok yang di deketin udah punya pacar. Coba kalo cowok yang lo deketin adalah cowok bajingan? Kelar idup lo!

Dan beruntung kalo cowok yang lo deketin adalah jomblo lapuk yang sangat rapuh ketika di senggol. Dari situ, lo bisa memulai kehidupan baru. Melepas tittle “Jomblo” dari nama lo. Meski pada akhirnya lo akan mendapatkan kembali tittle tersebut.

Pesan buat kalian, jangan mau jual murah kalo ada cowok atau cewek yang ngedeketin lo. Kenalin dulu orangnya, bagaimana sifatnya, bagaimana kehidupannya dan yang terakhir kenalin bibit, bobot dan bebet. Kalo semuanya sudah memenuhi syarat atau standar orang yang pantas buat dijadiin pacar atau pasangan, maka gas lah! Dekatin dia! Bila perlu, kejar sama ke negeri China sana(?)



8 COMMENTS

  1. Hahaha….inget jaman2 smu deh ;p.. iya sih rada aneh ya kalo ce yg ngegas.. di mana2 ce rada jaim dulu dong, masa lgs semurah itu ngejar co nya ;p jaman skolah dulu prnh juga co ku digituin.. dikejar2 ce yg suka bgt nlponin dia.. hahahaha… cm ttp dunk aku ga mw marah2 k ce nya..sorry ya…ngehatuhin harga diri bgt itu..;p Lagian percaya kok co nya ga bakal ladenin juga :D..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.