Hai.

Akhirnya gue beraktivitas lagi seperti biasa. Setelah, ya, lebih kurang satu minggu mengurung diri di kamar.

nilai ujian
sumber: unsplash.com

Karena sakit kemarin, gue jadi ngerepotin banyak orang. Gue ngerepotin Jet Lie, Aldo dan beberapa kawan yang nggak bisa gue sebutin namanya satu persatu. Ada situasi di mana gue nggak bisa hadir di kelas; di situ gue minta tolong Jet Lie untuk melihat dan melaporkan hasil nilai ujian gue.

Juga ada kondisi di mana gue nggak bisa keluar beli makan. Di situ gue minta tolong Aldo untuk tarikin uang tunai di ATM dan membeli beberapa bungkus roti untuk gue makan. Tentunya uang yang ia tarik langsung gue ganti secepatnya. Kan, sekarang bisa transfer uang lewat mobile banking. Bahkan beberapa bank sudah menerapkan sistem tarik tunai di mesin tanpa perlu pake kartu ATM. Cuma modal aplikasi doang, kita udah bisa narik uang di ATM.

Oke, pembahasan jadi melenceng gini. Maafkeun. Kembali ke topik pembahasan!

Gara-gara sakit juga, minggu kemarin gue belum ngepost apa-apa di blog. Lalu yang paling nyebelin, jatah absen gue habis. Gue nggak punya apa-apa lagi. Bilamana suatu hari di penghujung semester ini gue sakit lagi, gue betul-betul harus hadir di kelas. Mau nggak mau. Ini berat.

Sebetulnya salah gue juga karena kurang bijak dalam memanfaatkan jatah absen. Absen yang harusnya di pake ketika darurat, malah gue pake ketika sedang malas hadir di kelas. Jadinya ya, gini. Absen gue mentok. Habis. Sedih.

Sebetulnya lu sakit apa sih, Za?

Di lihat dari gejalanya, mungkin gue kena tipes. Bukan, bukan cuma tipes, tiap tengah malam gue juga kena alergi. Lalu yang paling nyebelin dari semua itu: diare. Gue sebel karena tiap selesai buang air harus minum racikan oralit. Yang mana rasanya kurang enak.

Yang pernah minum oralit, pasti tau dong betapa nggak enaknya minuman yang satu itu. Apalagi di minum pas lagi kena tipes. Duh, makin nggak jelas rasanya. Untung dalam 3 hari gue udah sembuh dari tipes. Sisa diare sama alergi. Yang untungnya juga udah di kasih obat.

Dua masalah terselesaikan. Sisa diare lagi. Untungnya waktu itu kakak bokap gue bawain buah salak. Besoknya, gue udah nggak bolak-balik toilet lagi. Gue sembuh. Ngomong-ngomong soal sakit, untungnya kemarin nggak sampe di rawat di rumah sakit. Coba deh kalau di rawat, makin banyak lagi yang gue repotin.

Kalian yang masih sekolah atau kuliah, pernah kayak gini juga? Atau mungkin ada yang punya pengalaman cara mengobati tipes, alergi dan diare? Sharing, yuk!

 

 

Contact

Facebook || Google+ || Instagram || Twitter ||

e-mail: [email protected]



6 COMMENTS

  1. Kadang suka sebal juga sih sama mahasiswa yang ngabisin jatah absennya cuma karena malas kuliah. Kalau sudah sakit begini, kan jadi repot sendiri. Apalagi kalau jatah absennya udah habis, dosen jadi ikut-ikutan repot deh. :(

  2. Sehat itu memang mahal ya. Eh lu jg ngekos lg ya? Kan ga enak sakit ga ada yg ngurusin, ga ada yg merhatiin. Hikss.. :'( untung ada tmen lu yg baik dan bsa dimintain tolong, Za…
    Gws yaaa, Rezaaa! Nnti klo ada mitap2an blogger lg lu hrs ikut! Haha :p

    Btw. ini captcha komen lu mengajak gue jd pinter matematika dah, ada itung2annya. Untung gmpang. Cba kali sin cos tan. Amsyong gue. Wkwkw

  3. Semoga cepet sembuh mas. Aku prnh sih tipes, diare.. Tp g prnh sekaligus gitu dapetnya :p. Obat tipus mah yg bener cm istirahat, dan makan yg bener. Jgn jajan2 dulu. Banyakin minum madu kurma yaa, itu utk daya tahan tubuh :)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.