Rabu, 14 April 2021
Home Daily Life Diary Bersampul Kulit

Diary Bersampul Kulit

on

 

Masih kuat ngejalani tantangan nulisnya?

Masih! Masih kuat banget! Malah, gue makin excited karena makin hari temanya makin seru! Makin penuh dengan tantangan! Dan ini udah hari kelima. Yang artinya tema hari ini adalah puisi. Ya, bikin sebuah puisi yang indah!

Oke, sebelumnya gue mau bilang kalau gue sama sekali belum pernah bikin puisi. Di bangku SD, SMP bahkan SMA, kalau ada tugas bikin puisi, gue selalu menghindar dengan cara nyontoh puisi-puisi yang terbit di koran. Kenapa? YA, karena nggak mau ribet aja. Hehehe.

Sebelum tantangan ini gue terima, gue udah ngebayangin bakal gimana jadinya kalau gue ikut. Nyerah di tengah jalan adalah satu-satunya yang masuk dalam bayangan gue waktu itu. Gue masih oke dengan tantangan lainnya karena gue sanggup. Untuk surat cinta, oke, gue rasa gue bisa. Dan yang jadi masalah adalah puisinya! Ya, puisi! Gue kan nggak bisa nulis puisi!? gumam gue.

Setelah gue pikir-pikir, gue harus coba. Toh, nggak ada salahnya juga belajar hal baru. Dari pertama gue terjun ke dunia tulis-menulis, gue selalu ingin bisa bikin puisi dan kawan-kawannya. Sayangnya gue belum ada kesempatan untuk bikin. Gue terlanjur nyaman bikin cerpen atau curhat di blog.

Untuk menjawab tantangan hari kelima, inilah puisi yang sudah gue buat. Mohon maaf kalau masih jelek. Gue harap kalian tetap bisa menikmati meski ada kekurangan dimana-mana. Selamat menikmati :)

 

Diary Bersampul Kulit

Sebuah puisi karya: Reza Andrian

 

 

Kubuka lagi diary bersampul kulit

di atas almari, di sudut kamar

memastikan

sudah sejauh mana perjalananku

 

Lalu…

kubuka lagi diary bersampul kulit

yang kutulis, yang kubaca dengan

penuh harap aku berkata,

“Semoga tak ada rindu hari ini”

 

 

Contact

Facebook || Google+ || Instagram || Twitter ||

e-mail: [email protected]

Berita sebelumyaJatuh Cinta
Berita berikutnyaTidak Tahu Harus Berbuat Apa

Hey, jangan pergi. Kamu perlu baca ini

11 KOMENTAR

  1. Paling g bisa bikin puisi, apalagi dulu jaman sekolah aku tipe orang yang kecil hati, jadi pas bikin puisi dan dibaca guru, guru kayak ngejek gitu, akhirnya kebawa sampe sekarang aku g nulis puisi karena udah kecil hati duluan sama ejekan guru

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Sebelum kamu pergi, tinggalin komentar dulu, ya!
Setiap komentar yang kamu tinggalkan selalu aku baca dan itu sangat berarti untukku agar terus semangat dalam menulis. Semoga harimu menyenangkan \o/
*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.

582FansSuka
657PengikutMengikuti
923PengikutMengikuti

Belum Gaul Kalau Belum Baca

Kilas Balik 2020

Kilas Balik 2020

Membangun Kebiasaan Baru

Membangun Kebiasaan Baru

Supermarket dan Kuliner

Supermarket dan Kuliner

Sakit Bikin Parno

Sakit Bikin Parno

Belajar Masak di Kos

Belajar Masak di Kos