Duka yang Sering Gue Alami

Jadi orang pendek tuh gak gampang dan gak enak. Suka sama duka malah lebih banyak dukanya daripada suka.

Beberapa duka menjadi orang pendek akan gue jabarkan di sini. Dan semoga yang bertubuh pendek bisa segera termotivasi untuk tumbuh lebih tinggi lagi (HIDUP PENDEK! HIDUP PENDEK!). Dan yang bertubuh lebih gede tidak melakukan hal-hal yang kurang bagi kami yang bertubuh pendek (walaupun gue gak pendek-pendek amat).

Sebelum-sebelumnya gue pernah nulis tentang duka menjadi orang pendek saat naik busway (TransJakarta). Kalau kalian ngikutin dari postingan-postingan sebelumnya silahkan lanjutkan tapi kalau belum baca, gue saranin kalian baca dulu tulisan gue tentang duka orang pendek saat naik busway di sini.

Baca Juga: Ketika Orang Pendek Naik Busway

1. Sering dijahilin

Orang-orang dengan tingkat pertumbuhan tinggi badannya yang kurang maksimal tuh sering mendapat perlakuan yang sama sekali tidak mengenakkan dari orang-orang disekitar. Seperti saat disekolah misalnya. Saat lagi menikmati sinar mentari pagi yang begitu terang gue diangkat dan dimasukin ke tempat sampah oleh teman-teman gue. Gue sih biasa aja karena udah sering digituin. Mau melawan juga gue udah tau ujung-ujungnya bakal kek gimana: gue tetap dimasukin ke tempat sampah dengan posisi bokong di dalam tempat sampah.

Mau keluar juga sulit karena tempat sampah disekolah gue itu dikasih semacam besi gitu. Setelah mereka puas tertawa baru gue diangkat dan dikeluarin dari tempat sampah. Untung tempatnya gak kotor-kotor amat karena udah dibersihin sebelumnya.

2. Sering diledekin

Orang yang bertubuh pendek tuh juga sering dijadiin bahan ledekkan. Gue udah biasa sih, jadi gak begitu mempermasalahkan ledekan mereka tentang gue: bayi tabung. Karena selain kecil (udah pasti pendek kalo kecil), gue juga punya kepala yang cukup gede. Itulah kenapa pepatah mengatakan, “jangan besar kepala!”. Mungkin karena dulunya gue sering berbesar kepala sehingga kepala gue jadi begini kali ya :’D

Antara ukuran kepala sama ukuran badan gak matching banget. Jadilah gue disebut sebagai bayi tabung. Kepikiran buat gemukkin badan tapi kata nyokap malah tambah aneh kalo misalkan pendek tapi gemuk. “Makin gak balance” kalo kata guru Akutansi gue kelas sebelas kemarin.

Baca Juga: Ada Tuyul!

Jadilah gue mempertahankan bentuk tubuh ini. Karena emang gak bisa diubah lagi. Mau gak mau gue harus terima. Dan syukur ternyata gue bisa dengan cepat menerima kenyataan pahit ini. Kalo dulu sih gue paling sebel kalo udah diledekin bayi tabung atau hidrosepalus. Sekarang mah udah enggak lagi.

3. Orang bertubuh pendek tuh susah dapetin pacar

Yap, orang bertubuh pendek tuh susah dapetin pacar. Siapa sih yang mau pacaran sama orang pendek? Jarang loh yang ada. Cewek, apalagi yang cantik, mendambakan sosok pria yang tinggi, putih, bersih, ganteng, romantis dan yang terakhir… ber-uang. Sekalipun jelek, dekil, bau, kurang romantis tapi ber-uang bakal diembat juga karena syarat untuk bisa hidup dengan tenang kuncinya adalah uang. Gak bisa dengan modal cinta doang. Mau dikasih makan apa anak orang kalau cuman modal cinta?

Jadi tips dari gue buat lo yang tingginya sama atau gak lebih tinggi dari gue: jangan ngarep banyak bisa dapet cowok/cewek cantik kalo lo nya gak memenuhi syarat-syarat di atas. Gue mah sadar diri aja lah ya hohoho~

Baca Juga: Audina dan Cowok Cemen

Orang dengan tampang jelek berpacaran sama orang dengan tampang ganteng atau cantik hanya kalian temukan di shitnetron dan FTV. Tolonglah.. itu semua fiktif. Gak nyata. Sekalipun nyata sulit untuk nemuin orang dengan tampak jelek berpasangan dengan orang yang lebih ganteng atau cantik. Ya kecuali kalo orang tersebut uangnya banyak~

Ngomong-ngomong soal perempuan idaman, gue juga punya kok.

Dialah wanita idaman gue~
Dialah wanita idaman gue~

Sekalipun dapet pacar tetap aja ada dukanya. Seperti kesulitan pas mau ciuman sama pacarnya. Kan gak lucu gitu pas mau ciuman lo nya gak bisa ngejangkau tingginya dia. Orang pendek kalo mau ciuman malah lebih kayak acara panjat pinang tujuh belas-an.

4. Orang Bertubuh Pendek Tak Berdaya (Terabaikan)

Poin yang keempat adalah orang bertubuh pendek sering tak berdaya atau bahkan terabaikan ditengah keramaian. Lo bisa bayangin gak orang pendek kalo antre sembangko hasilnya bakal gimana? Ya, udah pasti pingsan duluan karena menghirup aroma tak sedap yang berasal dari ketek orang-orang yang lebih tinggi.

Gue kalau disuruh antre, apalagi antrenya rusuh, lebih milih sebagai yang terakhir atau ngegas banget ke dalam karena kalau kecil lebih gampang buat nyelip. Itulah sebabnya kenapa suatu benda atau barang semakin lama diciptakan semakin kecil.

5. Orang Pendek Dianggap Sebagai Anak Kecil

Seperti yang sudah gue sebutin di atas, orang pendek otomatis dianggap sebagai anak kecil. Apalagi kalau mukanya baby face banget. Lengkap sudah, lo pasti bakal dianggap sebagai anak kecil.

Gue pernah mengalami hal serupa. Lebih tepatnya kemarin pas mau pulang. Jadi kemarin itu gue kan ada ujian praktik Bahasa Mandarin gitu. Cuman ujian praktik doang sih, setelah selesai dinilai semua siswa kelas dua belas diperbolehkan untuk pulang ke rumah masing-masing. Gue kalau pulang sekolah sering nebeng sama temen gue dari kelas sepuluh kemarin, Ikhshan namanya. Jadi pas gue dan Ikshan mau pulang, satpam sekolah menghalangi laju motor Ikshan.

“Itu yang dibelakang belum boleh pulang. Turun!” perintah satpam sekolah.

“Dia kelas tiga bang,” kata Ikshan, ngebela gue.

“Iya pak! Saya kelas tiga!” seru gue.

Satpam masih tak percaya kalau gue kelas tiga. Mau tak mau gue terpaksa make cara kotor: masang tampang iba. Gue dan Ikshan diperbolehkan untuk pulang.

Nyebelin banget gak sih dikira anak kelas satu atau dua sma padahal sebenarnya lo kelas tiga? Apa lo pernah mengalami hal serupa?

Dan yang tak kalah nyebelin lagi pas gue mau nonton bioskop sama temen gue. Jadi ceritanya kami mau nonton deadpool. Gue sih gak tertarik buat nonton. Tapi karena dipaksain sama temen gue yang udah lama banget ngejomblo dan dijanjikan buat traktir makan sama nonton, gue pun nerima tawaran tersebut.

Pas mau memesan tiket gue gak diperbolehin buat masuk. Kata mbaknya gue belum cukup umur buat nonton. Gue nyoba jelasin kalo gue udah cukup umur buat nonton. Tapi mbaknya bersikeras kalo gue gak boleh nonton. Akhirnya gue nunjukin KTP gue juga. Dan dibolehin.

Kampret banget! Untung gue udah punya KTP! Coba kalo gue gak punya KTP, bakal sia-sia gue dateng ke mall cuman buat nungguin dia nonton.

Cobalah untuk lebih peka lagi terhadap keadaan sekitar. Mungkin, ada orang pendek yang mengeluhkan terhadap kelakuan lo. Dan jangan bercadain kami karena sifat kami tidak semuanya sama. Menerima bercadaan kalian. Sifat orang kan berbeda-beda.

Dan buat lo yang pendek tapi mendambakan sosok pria atau wanita idaman yang tinggi, putih, bersih, ganteng, dan beruang, lebih baik lo koreksi diri dulu. Sudah pantaskah lo untuk berada di samping sosok idaman lo itu.

Itulah duka yang sering gue alami sebagai orang dengan tubuh pendek. Sebenarnya sih masih banyak lagi hal tidak mengenakkan yang dialami sama orang-orang pendek yang mungkin belum kalian sadari. Nanti akan gue lanjutkan di tulisan berikutnya.

Baca Juga: Kritik

Yak cukup sekian postingan gue kali ini. Jangan lupa untuk klik tombol ‘like’ pada fanpage gue yang ada di sebelah kanan atas di blog ini atau bisa juga dengan cara klik di sini yang nantinya akan mengarahkan kalian pada laman fanspage gue di Facebook. Jangan lupa ninggalin jejak karena seorang blogger yang baik selalu ninggalin jejak dimanapun dia berada\o/

Jangan lupa juga untuk nge-share ke setiap sosial media yang kalian punya, ya. Sekian dan terima kasih~ \o/

Ciaaaoo~

23 COMMENTS

  1. Jadi pendek memang gak enak, bro. Tapi di sisi lain, ada orang yang terlalu tinggi ngerasa gak enak juga.

    Kudu terima aja, bro. *lha kenapa gue ceramah*

  2. Aduh kasian amat yah kalau pendek, bro coba lu kalau tiap pagi jemuran dulu di bawah matahrikali aja tinggi lu bisa merambat 2 cm tiap bulan. hehe
    udah udah jangan putus semangat yang pendek kadang punya kelebihan juga loh ya salah satunya bisa jadi banyak temen-temen yang pendek juga sih

  3. ANJIR ZA. Lu jangan ngerendah dong. Aku jadi ngerasa ikut kesindir. 🙁
    Yha… be enjoy aja lah Za, pasti ada yang baiknya dari duka itu. .-. :))

  4. Kayaknya temen-temen yang agak pendek, terlihat happy-happy aja. Gatau kalau banyak dukanya haha mungkin emg harus lebih bersyukur aja kali ya

Tinggalkan Komentar

Setelah berkunjung, yuk jangan lupa untuk ninggalin jejak dengan cara meninggalkan komentar kalian di kolom yang sudah gue sediakan! Oya, kalian juga boleh ajak sanak, gebetan atau bahkan keluarga buat main-main ke blog gue. Pssst kalau kalian ada seorang kenalan cewek, bisa kali kenalin dia sama gue. Kali aja jodoh :p Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.