Gue Couple Sama Dia

Pernah nggak sih, pas mau pergi keluar, kalian bertemu dengan orang yang ternyata memakai barang yang sama dengan yang kalian pakai? Orang-orang biasa menyebutnya couple. Buat yang belum tahu couple, silahkan googling sendiri aja, ya! Nah, gue pernah, tuh! Kejadiannya sekitar seminggu yang lalu! Jadi begini ceritanya…

Memulai semester baru kali ini gue menyambutnya dengan penuh suka cita. Berniat memperbaiki segalanya. Mempertanggung jawabkan apa yang telah gue pilih dan akan berjuang sampai akhir. Sebisa mungkin gue akan memperbaikinya meski yang di ubah cuma sedikit.

Hari Senin tanggal 20 Februari kemarin adalah hari pertama kuliah di semester genap. Gue bangun dalam keadaan segar bugar. Mandi. Makan. Eh, gue nggak sarapan pagi itu karena kelasnya cuma sebentar. Lebih tepatnya ingin menghemat pengeluaran dengan cara di jamak antara makan pagi dan siangnya. Bukannya nggak punya uang, tapi lagi pengin menghemat aja. Namanya juga anak kost. Harus pinter-pinter ngatur keuangan. Lagian, gue udah biasa nggak sarapan pagi semenjak warung tempat gue biasa makan pindah. Syedih. Biasanya tiap pagi selalu makan di sana.

Di kelas baru, gue bertemu dengan kawan-kawan baru dan juga kawan lama. Meski beberapa di antara orang-orang baru ada yang wajah dan namanya sudah gue kenali, gue masih ragu buat ngajak ngobrol. Pun hari pertama gue perhatiin duduknya masih berkelompok dengan kawan yang udah di kenal. Termasuk gue. Oh, yaudahlah. Masih perlu penyesuaian, pikir gue.

Baca Juga: Maaf

Layaknya orang yang tlah lama tak bersua, gue banyak ngobrol dengan mereka. Teman-teman gue dari jaman FEP kemarin. Tak perlu diragukan lagi. Chemistry di antara kami sudah terbangun semejak masa FEP kemarin. Bukan cuma saat FEP, kemarin pas semester ganjil juga satu kelas sama mereka. Buat yang belum tahu, FEP itu mirip-mirip ospek gitulah.

Dosen pun masuk. Satu kelas langsung diem menyadari kehadiran seorang dosen. Dosen menyalakan laptopnya dan perhatian gue langsung tertuju pada sebuah logo dari salah satu merk hape yang cukup melegenda dan berkuasa di era sebelum smartphone. Pantes, ternyata memang dia bekerja di sana, pikir gue setelah dia memperkenalkan diri.

Kira-kira satu jam kurang sedikit di manfaatkan untuk berkenalan. Gue pikir si dosen cukup bersahabat orangnya. Meski sepertinya dia termasuk tipe dosen yang suka ngasih tugas. Terlihat dari system mengajarnya yang dia katakan “mirip seperti lingkungan kerja”. Gue bisa membayangkan system mengajar yang beliau maksudkan.

Anjir, gue couple sama dia!, batin gue sewaktu melihat ke bawah. Sepatu yang di pake sama si dosen, ternyata sama dengan yang gue pake. Seketika gue langsung ngumpetin kaki gue yang sedaritadi nggak bisa diem. Takut dibilang couple sama seisi kelas. Kan, nggak lucu kalau sepatunya couple.  Couplenya sama dosen lagi. Cowok lagi. Ntar di kira gue punya hubungan khusus sama si dosen!

Baca Juga: Bersahabat dengan Langit

Pun gue berhasil keluar dengan selamat dari kelas. Tanpa diketahui oleh seorangpun kalau sepatu yang gue kenakan hari itu sama dengan sepatu yang dosen kenakan.

Yaudahlah ya. Nggak penting banget ngebahas sepatu. Intinya kalau barang yang kalian kenakan ternyata sama dengan yang dosen kenakan, cepat, umpetin! Jangan sampai ada yang tahu! Tar di kira punya hubungan khusus lagi! Jangan pula sampai si dosen tahu. Ntar, kalian di tunjuk buat menjawab pertanyaan yang dia berikan karena faktor kesamaan!

Kalian pernah nggak sih ngalamin kejadian seperti di atas? Kalau pernah, pas kapan? Cerita dong~ \o/



10 COMMENTS

  1. Aku pernaaaah!
    Kalo kamu sepatu, kasus aku adalah tas.

    Jadi pas dateng ke kopdar komunitas di Bekasi yang baru banget aku ikutin, aku liat anggota baru lainnya pake tas sama kayak aku. Pas saat itu sih aku ngelakuin hal yang sama kayak kamu, ngumpetin. Haha. Meski sebenernya dia kayaknya ngeh jg.

    Nah seminggu kemudian, ada kegiatan dari komunitas itu. Dan dia dateng juga. Kami sholat bareng, terus akhirnya aku sok akrab aja bilang “Eh tas kita samaan!”. Daripada dirundung rasa malu karena tasnya samaan, mending bilang. Haha.

  2. Seriiiing …
    Apalagi gua suka banget pake flanel kotak-kotak gitu ke kampus, suka malesin kalo warnanya ada yg samaan pas papasan dijalan. Tengsin kan. Emang mau kondangan bajunya samaan. :((

  3. Cieeee bisa couple gitu mas sama dosennya. Sehati nih yeee cieelahhh hahaha :p
    Kalo gue sejauh ini pernah make barang samaan tapi sama orang lain yang gue gak kenal, ibarat lagi di jalan gitu eh liat orang make brand sama percis kayak yang gue pake gituuu.

    Tapi ini, gue punya temen pernah make couple an sama temen yang lainnya make baju atasan tuh sama percisss dan kejadian ini ada di kelas waktu lagi jam-jam nya kuliah. Disaat tau itu, gue sama yang lain ngakak ketawa karena aneh aja gitu dari banyaknya brand baju kok mereka masih bisa samaan dan make nya di saat waktu yang sama pula hahahaha tapi kasihan sih, doi yang make brand sama jadi malu-malu manja gitu yaa. Couple an tak disengaja judulnya hahaha XD

  4. Jiahahahaa ane kira couple sama cewek gan, ehhh malah sama dosen cowok, tapi emang jarang sih ada yang memperhatikan sepatu yang kita kenakan waktu jam kuliah, tapi nih misal ada yang tau bakalanmalu banget haha couple sama dosen cowok…. disangka maho ntar….

  5. Ini tergantung sepatunya sih. Kalo gua pas jaman-jaman kuliah ya justru hampir kebanyakan pake converse gitu. Hhohoho. Tapi kalo udah yang aneh-aneh dan samaan sih untungnya gue belum pernah. \:p/

  6. Hahaha. Aku pernah kayak gitu juga. Pernah make baju batik warna hijau waktu ke kampus, pas lagi main ke fakultas lain, tetiba ketemu sama cowok yang bajunya sama kayak yang aku pakai, terus malah diciee-cieein sama temen-temen, dibilang janjian sama si cowok itu pake baju couple. Padahal kenal juga engga, semenjak itu, aku udah engga pake baju tersebut ke kampus lagi:’)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.