Hal Absurd Saat Gerhana

Gimana? Udah puas nonton bok*pnya? *tiiiiiit baru mau pembukaan aja begini. Oke, gue ulangin lagi, udah puas nonton gerhananya? Gerah melihat anaknya tetangga.

Jadi pagi ini gue dibangunkan oleh suara gaduh dari nyokap sama adik gue yang lagi heboh-hebohnya sama gerhana matahari yang terjadi pagi hari ini. Suara nyokap sama adik membangunkan gue dari mimpi indah yang jarang-jarang gue dapetin. Mimpi lagi jalan sama Isyana Sarasvati di sebuah mall yang berlokasi di Pondok Indah, Jakarta.

Kalian tau kan gimana orang-orang yang lagi pacaran di dalam mall? Seperti itulah yang gue alami di dalam mimpi. Gue jadi kacung yang tugasnya ngebawain barang belanjaan serta tas pacar gue, Isyana. Iyain aja, namanya juga mimpi. Gue menemani dia ke salon. Perawatan dan segala macamnya. Selama ceweknya secantik Mbak Isyana, gue bisa apa?

Nyokap sama adik nggak tau kali ya gimana perasaan gue saat tidurnya keganggu gara-gara suara gaduh. Semakin gue mencoba untuk tidur semakin jadi suara yang nyokap hasilkan.

“Bang! Bangun bang! Mau lihat gerhana nggak?!” kata nyokap.

Gue bangun dan langsung ngaca. Muka gue kelihatan suram dengan mata yang dihiasi sama tai dan kerak. Mau nggak mau gue harus bangun daripada ntar dibilang anak durhaka dan dikutuk jadi tampan. Iya kalau dikutuk jadi setampan Zayn Malik. Kalau gue dikutuk jadi setampan om Soetan gimana?

Baca Juga: Duka yang Sering gue alami

Gue memandang jauh ke luar jendela dengan tatapan syahdu. Sungguh pemandangan yang tak biasa, sedikit gelap, gue pikir sekarang masih jam 5 pagi. Tumbenan gue bangun jam 5 pagi. Gue berencana ingin melanjutkan tidur gue sambil berharap mimpi tadi bisa dilanjutkan kembali. Gue berjalan menyusuri ruang tengah, lalu kaget, “Alamak! Udah jam 7!”

Berhubung gue orangnya nggak mau ribet, gue nonton gerhana matahari secara live. Live di tipi. Sama-sama nonton gerhana secara langsung juga, kan? Ya walaupun antara tempat gue dengan yang di tipi nggak sama, paling enggak rasa penasaran gue udah terjawab berkat tayangan gerhana matahari langsung di tipi.

Di luar, adik gue udah heboh sendiri. Gue yakin di nggak ngerti sebenarnya, dia cuman ikutan heboh karena nyokap heboh sama gerhana. Paling juga besok di sekolah dia cerita-cerita sama temen di sekolah, “aku nonton gerhana kemarin”. Adik gue membawa kehebohan itu sampai ke dalam rumah. “Papa! Minta hasil ronsen abang Pa!” kata adik gue.

“Untuk apa?” tanya bokap.

“Disuruh mama. Bisa Pa lihat Gerhana pakai hasil ronsen abang.” jawab adik gue, polos. Gue ngelihatin aja adik gue ngebawa keluar hasil ronsen tersebut.

Sekali lagi gue memandang keluar jendala, keadaan di luar mulai meremang. Dalam keadaan remang tersebut, perhatian gue tertuju pada adik yang lagi nyerahin hasil ronsen tersebut ke tangan nyokap. Dengan sigap, nyokap ngeluarin hasil ronsen tersebut dan menjadikannya sebagai alat bantu untuk menonton gerhana matahari dari halaman depan.

Berikut cara menggunakan hasil ronsen sebagai alat bantu untuk nonton gerhana: pertama-tama keluarin dari dalam amplop, lalu arahkan hasil tersebut ke matahari. Seperti menerawang uang kira-kira caranya. Selamat, sekarang kamu bisa menyaksikan gerhana matahari secara langsung tanpa menggunakan kacamata khusus.

Baca Juga: Perang Dingin

Gue balik lagi ke ruang tengah. Menyaksikan gerhana matahari lewat layar kaca. Adik gue masuk lagi dan membuat heboh. “Bang! Abang dipanggil sama mama!” kata adik gue. Syukur bukan malaikat maut yang manggil gue. Gue belum siap mati. Dosa gue masih banyak.

Gue berdiri di depan pintu rumah, “Apa?”

“Sini!” nyokap memberi isyarat supaya gue berjalan ke tempatnya berdiri. “Mau lihat gerhana nggak?”

Gue agak majuan lagi. Berdiri di depan teras rumah. Si adik memberikan hasil ronsen tersebut supaya gue bisa melihat gerhana matahari. “Sini” nyokap kembali memberikan isyarat. “Disini biar kelihatan jelas gerhananya.”

Biar di tempat nyokap berdiri gerhanannya terlihat lebih jelas, gue nggak mau ke sana. Malu. Ketara banget muka bantal gue. Gue menyaksikan gerhana dari teras dengan cara yang sama seperti nyokap lakukan. Dari sudut ini, terlihat dengan jelas bulan munutupi matahari. Membentuk seperti bulan sabit gitu. Setelah merasa puas, gue ngasih kertas tersebut ke adik gue yang masih ingin melihat gerhana dari tempat nyokap berdiri.

Hal tak terduga pun terjadi. Nyokap berjalan ke tiap-tiap rumah sambil menenteng amplop hasil ronsen dan seolah tak berdosa, membagikannya ke tetangga dengan ekspresi gembira karena puas melihat gerhana.

What?! Itu hasil ronsen kenapa dikasih ke tetangga begitu aja sih.

Niat nyokap emang baik. Tapi nggak gitu juga kali, ngebagiin hasil ronsenan gue ke tetangga-tetangga. Malu ih.

Gue cuman geleng-geleng kepala ngelihat nyokap yang dengan entengnya bagiin hasil ronsen tersebut ke tetangga. Yah, tak apalah selagi itu bisa membuat nyokap bahagia.

Ps: jangan pernah biarkan nyokap kalian menyaksikan gerhana dengan menggunakan hasil ronsen kalian. Sebaiknya jangan daripada kejadiannya kek gue yang kertasnya dibagiin begitu aja ke tetangga.

Selain menggunakan kertas ronsen, ada cara lain juga yang bisa kalian gunain untuk melihat gerhana matahari: menggunakan negative film. Bukan, bukan film negative. Tapi kertas film yang kalau di terawang ada gambarnya itu loh. Cara gunainnya sama, di terawang juga.

Negative Film untuk melihat Gerhana Matahari (Foto oleh: mndalicious.blogspot.co.id)
Negative Film untuk melihat Gerhana Matahari Total (Foto diambil oleh: mndalicious.blogspot.co.id)

Sebenarnya masih ada kegiatan bermanfaat lainnya yang bisa dikerjakan ketika gerhana. Seperti menyerbu kerajaan api misalnya. Pada saat Gerhana, kekuatan raja api Ozai akan melemah. Pada saat itulah cara yang paling tempat untuk membantu Aang dalam menaklukan raja api yang kejam, raja api Ozai.

Berhubung gue bangunnya agak siangan, jadi gue nggak bisa nyiapin bala-bantuan untuk menaklukan raja api Ozai. Maafkan diriku, Aang, kamu harus menaklukan raja api sendirian. Sekali lagi, maafkan.



43 COMMENTS

  1. haha bangke banget, tapi dirumah juga gitu sih. Nyokap gue bawa-bawa hasil rontgen dada kakak gue, lu pikir dong, gimana bentuknya.. haha
    sabit ape dada tuh cuman keliatan setengah :v

  2. Lapor kumendan! Kami juga gagal melancarkan serangan ke raja api Ozai. Waktu gerhana tadi kami keenakan makan bubur kacang ijo di posyandu.

    Kumendan mau, mumpung gratis, cuma sampai tgl 15 lho. Sekalian imunisasi polio.

  3. Sama, gue juga pake hasil rontgen tetangga karena filter lensa utk slr gue kurang tebel. Hasilnya ntar malem jam 7 gue share di IG @travelography.id

    Ps: Ehh lo blm follback ig gue

  4. Kalo gue mah beda. Gue bangun jem 7 kurang dan nubggu ampe puncaknya gerhana. Gue motret2 sampe puas. Lalu pas jem 8.30 nyokap gue baru bangun dan tanya “Loh kok pada gak nonton gerhana? Buruan ayok liat”. UDAH ABIS WOI!!!!!!!!

  5. Ya olo… hasil ronsen di bagiin ? astagaaa… btw hasil ronsen apaan zaa ? jangan bilang hasil ronsen tulang ekor lu ? Aduh mati dah -__-
    Nyokap lu excited yah.. Lucu :D
    Btw salam kenal, kunjungan pertama.

  6. HAHAHAHAHA ANJIR MAMA LU SAMA KAYAK MAMA GUE!! Aku juga lihat gerhananya pake hasil ronsen aku sama adek-adek. Dan parahnya juga sama, dikasihin ke tetangga wkwkwk. Aduuuh…
    Aciee mimpi sama Isyana jadi suruhan? Kok sedih yha…

  7. tadinya pengen baca artikel lainnya. coz akhir2 ni dah banyak seliweran artikel tentang gerhana. eh, pas lihat pembukaannya jadi kepincut buka dah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.