Kalap

Disclaimer: ini bukan paid promote, konten sponsor apalagi kerjasama dengan pihak tertentu. Segala macam merk dan nama yang gue sebutkan di dalam postingan ini dibeli menggunakan uang pribadi. Kalau ingin menawarkan kerjasama, sila menghubungi via email yang ada di akhir postingan. Hehe.

ANJIS! GUA BOROS BANGET BULAN  INI!

Kiranya kalimat di atas cocok jadi pembuka untuk postingan juga mewakili situasi saat ini. Ya, belakangan ini entah mengapa gue boros banget. Pengeluaran gue lebih besar dari biasanya. Untungnya setiap pengeluaran selalu gue catat dengan baik demi menghindari kemungkinan-kemungkinan buruk seperti lupa, kalap dan prasangka buruk.

Sekitar dua minggu lalu, gue habis beli harddisk di salah satu toko online. Promo yang diberikan dalam bentuk gratis ongkos kirim dan diskon. Kebetulan barang yang ingin gue beli sedang turun harga dan turunnya itu, yah, lumayan jauh. Yakni seratus ribu rupiah lebih dikit. Untuk anak kost seperti gue, seratus ribu rupiah itu sangat berarti dan bisa buat beli makan selama tiga hari ke depan.

Lagian siapa sih yang mau nolak promo semacam itu saat sedang butuh dan lagi ada rezeki?

Sejak lebaran kemarin, gue udah ngerencanain uang gue bakal di pake untuk beli media penyimpanan seperti harddisk. Sebetulnya laptop gue terbilang mampu untuk menampung semua data-data yang ada. Hanya saja gue kasihan kalau semua data tersebut gue tampung di dalam satu perangkat. Berat. Belum lagi adanya ancaman malware yang belakangan ini sempat bikin heboh karena menggembok data sistem informasi sebuah rumah sakit. Memang data di perangkat laptop gue nggak sepenting data-data rumah sakit atau perusahaan besar. Hanya saja, sebagai orang yang melek dan mengambil fokus Pendidikan di bidang teknologi, gue rasa hal yang wajar kalau gue ikut merasa khawatir.

Keinginan gue pun terpenuhi. Perangkat harddisk yang gue idam-idamkan mendarat dengan indah di pelukan. Oke, ini lebay. Tapi gue seneng karena akhirnya bisa dapat harddisk bagus dengan harga yang cukup murah. Ditambah dengan garansi resmi selama 3 tahun sejak tanggal pembelian. Hidup gue makin lengkap karena garansinya berlaku di mana saja.

Oke, habis ini nggak ada belanja-belanja lagi!

Dua hari kemudian—sejak harddisk gue sampai, gue belanja lagi. Kali ini berupa alat olahraga. Buat kesehatan, gapapa lah, ya. Gumam gue. Gue orangnya termasuk malas olahraga. Pernah terbesit buat ikut CFD setiap minggu pagi. Semua udah beres. Baru saja saat gue ingin meninggalkan kamar buat pergi ke Sudirman, gue merasa malas karena nggak ada temen. Nggak ada teman yang bisa di ajakin buat ikut CFD, gue mengurungkan niat dan segera menggantungkan sepatu. Nggak seru aja gitu lari pagi atau olahraga kalau nggak ada temen ngobrol. Lagian siapa juga yang mau jogging sendirian di tengah keramaian gitu.

Sebetulnya gue menyukai saat-saat sendiri. Mengamati ratusan bahkan ribuan pasang ekspresi manusia, memberi gue ide untuk melahirkan goresan-goresan cerita di dalam kepala. Mungkin karena niatnya belum cukup. Lalu menyalahkan kondisi. Dengan alat olahraga tersebut, besar harapan gue untuk bisa memilki tubuh sehat dan bugar.

Esoknya, gue belanja lagi. Kali ini berupa game online. Gamenya, bukan vouchernya. Oh ya, di sini gue bukan gamer. Jadi rasanya agak aneh ketika gue mau beli game. Pun gue mikir dua kali dulu sebelum mutusin untuk beli game itu. Dengan alih-alih hiburan sekaligus investasi, game tersebut berhasil gue miliki dengan harga relatif murah.

Game yang gue beli waktu itu adalah Counter Strike: Global Offensive. Ya, kalau dulu ada versi offlinenya. Dikenal dengan nama Condition Zero atau Counter Strike. CSGO ini versi online dan bisa bertemu dengan pemain global. Untuk gamenya sendiri bisa kalian temukan di Steam. Tentu saja game ini nggak gratis.

Kadang adakalanya gue bosen atau lagi nggak mood nulis. Buku dan game menjadi pelarian ketika gue sedang suntuk mengerjakan rutinitas sehari-hari. Membunuh waktu.

Belum lama ini gue baru saja habis beli bantal di salah satu online shop. Free ongkir tentunya. Kali ini bukan karena tergiur sama promonya. Lebih dari itu, gue lagi butuh bantal kepala. Bantal yang gue beli saat pertama kali pindah terasa kurang nyaman. Terlalu tinggi sehingga leher gue sering sakit setiap bangun tidur.

Trus gimana selama ini tidurnya? Selama ini setiap kali tidur gue nggak pernah pake bantal kepala. Bantalnya gue anggurin. Gue taruh di atas rak buku biar tau rasa dia! *lho

Setelah gue pikir-pikir lagi, aplikasi online shop dan promo-promo yang mereka tawarkan ini memang racun, ya. Gue salah satu korbannya. Tinggal buka dari perangkat gadget, langsung kalap deh. Apalagi kalau online shopnya suka ngadain promo besar-besaran gitu. Rasanya ingin belanja terus. Harus gue akui, minggu ini, ah bukan, maksudnya bulan ini, adalah bulan terboros sepanjang sejarah gue ngekost. Nggak lagi deh buka-buka aplikasi shop. Gue kapok karena akhirnya nggak bisa nabung.

Kalap gara-gara promo…
source: pexels.com

Dan untuk aplikasi shop yang gue install di gadget gue: please jangan ngadain diskon gede-gedean pas gue lagi pengin beli sesuatu. Entar-entaran aja pas gue lagi nggak ada rencana buat beli sesuatu :(

Ngomong-ngomong kalian pernah kalap gitu nggak sih kalau lagi belanja? Yuk yuk yuk, cerita. Gue dengerin kok, tenang aja :p

 

 

STAY CONNECTED

Facebook || Google+ || Instagram || Twitter ||

e-mail: [email protected]



7 COMMENTS

  1. SINIH BANTALNYA BUAT GWA!!!

    gwa bulan ini parah… Tiap masuk mall, pasti ada aja yang dibeli, ampe kaos kaki, biasa yg 10rb 3, ini karena warnanya bagus, diskon, 90/2, entah keaurupan kayaknya gwa saat itu.

    Trua nyari kaos warna cokelat untuk sebuah acara, gak dpt2 karena bibgung cokelat seperti apa yg dimaksud, akhirnya gwa malah liat sepatu dan gwa beli, plus sweter abu2 (lagi), bajunya gwa pake yg stok lama akhirnya. Hahaha.

  2. Hahaha ya Allah, kamu kek aku deh kalo belanja! Aku juga jarang belanja, sekalinya belanja huhhhh… uang abis seketika. :’D
    Btw, nggak ngerasa awkward sendiri karena beli game padahal bukan pecinta game? -.-

  3. Gua kalap kalo misalnya ada angin. Kalap kabut. (Kalangkabut maksudnya)
    .
    Kalo lagi belanja biasanya gua kalap kalo bawa duitnya kebanyakan. Misalnya ke Indomaret bawa duit 29 juta. Bakal kalap.
    .
    Karena gua suka nonton film, gua bakal kalap kalo ada film bagus, pokoknya gua bakal kalap dan gak inget apa-apa lagi padahal duit buat makan, buat kuliah, buat beli bensin pokoknya lupa.
    .
    Salam kenal, bro.

  4. Kalap belanja sih jarang. Kalap ngatur liburan begitu ngelihat jadwal cuti tahunan dari Pemerintah, nah, itu sering. Itu juga boros duit, lho. Hahaha!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.