Kritik

Fiuh… akhirnya satu dari sekian banyaknya beban menjadi seorang pelajar kelas dua belas lepas jua. Salah satu beban tersebut adalah Tryout tingkat kota. Gue gak mau menceritakan bagaimana proses yang gue hadapi dalam menjalani ujian mental tersebut secara detil. Sebab semuanya tidak patut untuk di ceritain ke dalam blog ini.

Hm, ya, besok gue udah harus berhadapan sama musuh terberat bagi anak kelas dua belas: ujian praktik. Hari ini To terakihr, besoknya praktek, okesipp gue letih. Otak gue butuh ketenangan. Gue butuh piknik setidaknya satu hari saja untuk melepas semua beban dalam pikiran gue. Melihat dari situasi dan kondisi saat ini, rasanya tidak mungkin hal itu bisa terjadi dikarenakan waktu yang semakin mepet.

Gue gak mau ambil pusing soal ujian praktik. Untuk tiga hari ke depan ujian yang gue hadapin memerlukan kepercayaan diri yang tinggi. Rasanya ini jadi beban juga buat gue tapi gak masalah, pede-pedein aja nanti. Kalau pun gak pede paling ujung-ujungnya kejadian tiga tahun lalu terulang lagi: penampilan gue malu-maluin.

Baca Juga: Antrean Masuk

Jadi saat jam istirahat tadi, ada tiga manusia (termasuk gue) duduk di dalam kelas. Si X dan si Z yang lagi membahas sesuatu. Gue gak tau apa yang lagi mereka perbincangkan karena gue baru gabung. Kemudian si Z nanya sama gue, “mau tampil apa pas pensi nanti?”

Gue asal jawab, “seruling aja.” seperti orang yang sedang kehabisan akal.

Si Z berpikir sejenak, “Aku bisa seruling” kata dia.

“Kalian berdua enak yang satu nyanyi yang satu mainin alat musik.” X nimbrung. “Nanti aku ikut ujian susulan. Sendirian. Mau nampilkan apa coba?” seolah-olah mengajak kami untuk berpikir tentang nasib dia yang harus ikut ujian praktik susulan untuk mata pelajaran kesenian.

Gue diem aja sambil membantin, “Itu derita lo kampret!”

Derita-lo-kampret

Gue sama Z aja bingung mau nampilin apa saat pentas seni nanti. Kelompok aja gak punya. Ditambah gak punya bakat main alat musik. Waktu juga semakin mepet. Ya kali kami harus bantuin mikir nasib si X: dia punya kelompok. Kalau dia gak bisa ikut tampil karena ada tes, ya itu resiko sendiri lah. Udah gede juga. Kalo mau ambil itu ya harus siap nerima resiko yang ada.

Si Z berubah pikiran. Dia mau nyoba stand up comedy dalam pentas seni nanti. Ide bagus sebenarnya, gue juga mau stand up, hanya saja masalahnya gue kurang pede buat tampil di depan orang banyak. Satu angkatan loh yang nyaksiin!

Yang bikin gue males untuk menampilkan stand up pas pensi nanti selain kurang pede, gue gak mau pas di atas panggung nanti ada yang nyerocos atau berisik gitu. Lalu ditambah lagi dengan adanya penonton yang menggangu dengan “HAA!”. Nyebelin banget gak sih di gangguin kayak gitu? Gue rasa semua komika pada tau bagaimana gak enaknya digituin.

Ide si Z kemudian di bantah oleh X, “Tapi percuma juga Z, ibu G gak tau stand up karena dia tua”

Gue sama si Z ngebela ibu G. Tau darimana dia kalau ibu G gak ngerti stand up? Apa hanya karena waktu itu Ibu G sempat nanya, “Stand up itu apa?” hanya karena Ibu G nanya itu dia langsung di cap gak ngerti stand up? Btch pls, penilaianmu terlalu subjektif, men. Bagaimana pun juga, yang namanya komedi pasti di sukai semua umur. Jadi lo gak bisa langsung ngecap seseorang itu gak tau hanya karena dia nanya.

Wajar kalau Ibu G gak tau stand up, karena pas masih muda dulu, yang namanya stand up belum booming seperti sekarang. Orang dulu lebih mengenalnya dengan ngelawak. Stand up sendiri juga bukan asli dari Indonesia. Stand up diadobsi dari Amerika. Selain itu gue ingin membantah pernyataan dia soal, “Orangtua gak ngerti stand up”. Btch pls, bokap gue senang tuh nonton acara stand up comedy dan lo masih mau bilang kalau orangtua gak ngerti stand up?

Sekalipun Ibu G gak tertawa pas lo stand up, bukan berarti dia gak ngerti stand up. Bisa saja ada faktor lain yang membuat dia tidak tertawa. Seperti: kalimat yang digunakan terlalu berbelit-belit, cara penyampaian yang salah, kurang ekspresif, dan pemilihan materi yang berat.

Ngomong-ngomong soal materi, seperti yang kalian ketahui, stand up gak bisa dipisahin sama yang namanya materi ataupun bit. Sebuah jokes akan terdengar lucu dan cerdas apabila di dukung dengan pemilihan materi yang tepat dan pembawaan yang asik.

“Ide bagus tuh Z!” kata gue, ngedukung Z. “Tapi kamu harus nyiapin materi dulu lah sebelum stand up. Ya kali maju tanpa materi.” gue melanjutkan.

Gue gak habis pikir, kenapa si X ngetawain gue pas gue bilang “materi”. Memang ada yang salah dari perkataan gue? Ini bukan lagi pada ngomongin berapa potong baju dan celana yang sedang diberi diskon di sebuah departement store kan?

“Bahasa kamu terlalu tinggi!” kata X sambil tertawa. Si Z juga.

Loh, tinggi darimana coba? Dalam dunia stand up, kata-kata “materi” lumrah kok dipergunakan. Dalam dunia pendidikan pun juga begitu. Lalu yang gue masih bingung, DIMANA LETAK TINGGINYA KALIMAT TERSEBUT COBA? APA KALIMAT TERSEBUT GUE GANTUNG DI ATAS ATAP GEDUNG SEKOLAH? KAGAK KAN! Oke kalau memang terlalu tinggi biar gue coba sederhanain kalimatnya: siapin bahan lawak-an. Gimana? Udah rendah belum?

Ketawa

Dan ini bukan kali pertamanya dia ketawa pas gue ngomong materi stand up. Kalau baru kali pertamanya sih wajar kalau dia ketawa. Barangkali saat itu dia gak ngerti. Tapi ini udah yang kesekian kalinya gue ngomong gitu. Dan dia tertawa.

Wajar dong gue ngomong materi, toh ini kan lagi ngomongin stand up comedy. Sebagai seorang penikmat acara stand up comedy kudu pinter dan tau apa-apa saja istilah yang sering dipergunakan di dalamnya. Sekalipun sebagai penikmat. Ya kali nonton acara stand up cuman tau ketawanya doang tapi gak tau istilah yang digunain di dalamnya.

Dan hello… tadi lo bilang Ibu G gak tau stand up, emang lo sendiri udah tau stand up dan istilah yang ada di dalamnya? Kelihatannya sih enggak. Dan lo ngecap kalau diri lo tau banget dunia stand up? Hehe, bangke lo. :)

Bangke-lo

Sebenarnya gue pengin ngomong set-up sama putch line, tapi karena mereka udah tertawa duluan, gak ngerti istilah itu barangkali, gue milih diem aja. Buat apa dilanjutin kalau ngomong materi aja udah di ketawain.

Baca Juga: Percuma

Anehnya lagi, dengan congkaknya mereka bilang, “gak usah ngomong materi. Itu terlalu tinggi. Lagian gak perlu nyiapin materi juga. Berdiri di depan kelas aja yang lain udah pada ketawa.”

Bahkan orang yang pinter ngelucu sekalipun harus nulis materi dulu bila ingin tampil. Oke, ada juga beberapa yang jokes nya dikeluarin secara spontan. Itu gak masalah bagi yang pinter ngelucu. Karena orang yang pinter ngelucu, ngelawak, ngeluarin jokes, dari hal kecil yang ada di sekitar jadiin sebagai bahan ngelucu. Dan lo gak mau bikin materi?

Bro, ini acaranya diliatin satu angkatan loh, emang yakin gitu gak mau nyusun materi dan cuman modal berdiri di atas panggung trus yang lainnya tertawa? Bisa jelasin dimana letak komedinya? Lalu euforia di depan kelas sama di atas panggung itu jauh banget bedanya. Di depan kelas yang ngeliatin lo mungkin anak-anak kelas doang yang memang udah hafal banget muka bego lo.

Trus gue disebut-sebut gak mau nerima kritik lagi. Lo tau darimana kalo gue gak mau nerima kritik? Gue mau-mau aja kok asal kritik tersebut diberikan pada waktu dan tempat yang benar. Loh, ini diberikannya pada tempat yang salah. Jelas-jelas gue pengin ngingatin untuk nyusun materi sebelum dia yakin untuk maju menampilkan stand up, eh malah di ketawain. Jadi sebenarnya yang salah gue atau mereka sih? Gimana pendapat kalian?

Iyasih… sebenarnya gue juga salah karena waktu itu gue bilang nyusun materi itu gampang. Congkak banget ye gue. Hanya saja seperti yang sudah gue jabarin di atas, gue gak pede buat naik ke atas panggung. Sekalipun gue bisa nyusun materi yang lucu, kalau gue gak bisa ngebawainnya ya percuma aja. Tetep gak akan ada yang ketawa.

Ps: Koreksi dirimu sendiri, sebelum mengoreksi orang lain. Mungkin kamu mengira bahwa dirimu lah yang lebih tau. Padahal, masih banyak orang diluar sana yang wawasannya jauh di atasmu. Ini seperti kata pepatah: di atas langit masih ada langit. Di atas orang pintar masih ada yang lebih pintar lagi. Dan gue masih bingung. Itukah yang dia sebut sebagai kritik?

Soal kritik tadi… sebenarnya secara tidak langsung dia memperlihatkan sisi lemah dalam dirinya. Gue mau nunjukin yang benar malah di ketawain. Haha, bangke banget lo! :)

Yah semoga melalui postingan ini kita sama-sama bisa mengambil pelajaran bahwa jangan terlalu cepat menilai seseorang bila tidak diiringin bersama dengan bukti nyata dan jangan menyombongkan diri hanya karena udah tau banyak hal. Gitu.

Yak cukup sekian postingan gue kali ini. Jangan lupa untuk klik tombol ‘like’ pada fanpage gue yang ada di sebelah kanan atas di blog ini atau bisa juga dengan cara klik di sini yang nantinya akan mengarahkan kalian pada laman fanspage gue di Facebook. Jangan lupa ninggalin jejak karena seorang blogger yang baik selalu ninggalin jejak dimanapun dia berada\o/

Jangan lupa juga untuk nge-share ke setiap sosial media yang kalian punya, ya. Sekian dan terima kasih~ \o/

Ciaaaoo~



40 COMMENTS

  1. Hmm. Kalo emang belum paham betul suatu hal yg pasti mereka pada ketawa. Ya ambil hikmahnya aja kalo mereka sedikiy lebih banyak begonya… Ahaha..

    Ngomong-ngomong, baperan jga lu za.. Hehe.. Piss… :D

  2. beuh sableng bener mereka ini, dulu temen gue juga pernah ada yang stand up waktu acara pensi, udah nyiapin materi keren keren, pembawaan juga asik, tapi eeeh malah penonton ngga ada yang dengerin, penonton malah sibuk ngobrol sana sini, main hape, selfie2 gak jelas. dan itu semua terjadi karena saat itu stand up belum terkenal terkenal banget di kampus gue, gak banyak juga yang tau stand up comedy itu apa, jadi saat ada orang yang maju ke depan untuk melawak, reaksi penonton tuh kayak yang “hah? mau ngapain sih ni orang? ngomong apa sih ni orang” gituuu

    • Ya mangkanya itu kak, gue gak mau tampil stand up karena ntar gak digubris gitu sama orang banyak. Sekalipun materi lucu dan pembawaannya asik kalo gak ada yang gubris kan percuma juga. Tapi lain cerita juga sih, soalnya waktu itu temen kakak tampilnya sebelum stand up di kenal semua orang ._.

    • Haha tepat sekali mas Jaka! Sok sok ngasih saran padahal dia mau nutupin kebodohannya dengan ngomongin “gak nerima kritikan dari orang lain”. Padahal mah sebenarnya dia yang harusnya dengerin kritik gue, bukan malah sebaliknya mengkritik gue. Sepandai-pandainya seseorang menyembunyikan bangkai, baunya juga bakal kecium juga

  3. Suruh teman kamu yg kamu sebutin di atas baca postingan kamu yang ini aja bro :v
    untuk masalah stand up comedy takut penonton ngobrol, maen hape, dll kan bisa pake teknik Riffing diawal untuk ngambil perhatian penonton! CMIIW

  4. Untunglah kritikan… coba kalau kutukan? bahayaaaa kaan?

    Jadi anak sekolah, apalagi yg lg dikelas 12 emang rada2 stress yah… hahahaaaa……… Banyak kegiatan ini dan itu yg menguras otak dan tenaga…. Padahal kan setelah itu selesai, kalian musti ngadepin lagi yg namanya tes masuk PTN/PTS..

    semoga pemerintah makin bijak dalam pengelolaan pendidikan :)

  5. Dulu, gue pernah beberapa kali Stand Up di acara seminar sekolah dan di karnaval. Dan gue juga ngerasain, emang bener, penyampaian materi itu ga semudah membuatnya.

    Gue jadi inget waktu ikut seminar #MerdekaDalamBercanda nya Pandji Pragiwaksono. Gue dan bang pandji sempet sharing sebentar setelah seminar, gue nanya-nanya banyak soal “Materi”, dan gue bilang kalo bagi gue bikin materi itu mudah, cuman penyampaiannya yang agak susah. Terus bang pandji bilang kalo “Materi yang mudah akan memudahkan penyampaian. Tapi materi yang isinya emang udah bener-bener lo kuasain, penyampainnya pun akan lebih mudah. Jadi, buatlah materi sesuai karakter lo..”.

    Ya pokoknya seperti itu lah haha. :)

  6. REJAAAA!! AI MIS YU SO MACH BRADA!!
    tapi boong :p haha

    Sabar ya jaa, hidup memang sulit(?)
    Yaa gitu sih ja, sekarang banyak yang ngecap kalo stand up comedy itu gampang, tinggal maju langsung (tanpa persiapan), cerita lucu, udah… Padahal kayak gitu mah bukan stand up ya T_T

  7. Anjrit! Ujian prakteknya pensi, sekolah keren pasti. Disini mah gak mau ambil pusing, yg penting ujian dapet nilai, kelar.

    Aku kasih tau ya, kalau besok2 kamu digituin lagi. Kamu jangan sewot, kamu malah harus dukung itu temen2mu, dorong & kasih motivasi mereka buat tampil stand up tanpa materi. Pasti asik liat mereka di panggung huehehe.

    Btw, ini pendapat subjektif. Sebenar2nya kamu dan sesalah2nya mereka, selama kamu belum berani ke panggung (apapun alasannya), menurut aku kamu masih selevel sama mereka. Bakal lebih asik kalau kamu bales kritikan mereka dgn aksi nyata. Tutup itu mulut mereka pakai stand up kamu yg bermateri. Gitu.

    • Tuh, gue udah ngasih motivasi sama si Z tapi merekanya sewot bilang kalo bahasa gue ketinggian :)
      Gue kan memang gak berani tampil di atas panggung huhuhu… tadinya gue ngedukung si Z buat tampil dipanggung kalo memang beneran mau stand up tapi ya gitu, mereka gak ngerti karena bahasa gue ketinggian :(

  8. Ada aja yang bersikap sok tau. Tapi dilihatin aja atuh hasil stand up-nya bakal sukses apa nggak.. soalnya beberapa orang ada yang pinter improve dan ga harus tau teori… itu yang disebut cerdas.. hehe

  9. Kalau stand up cuma berdiri doang di atas panggung mah sama dengan manequin, hehehe. Bagi yang belum terbiasa dengan stand up, kata “materi” terlihat aneh. Dibilang tinggi karena biasanya dengerin kata materi ada hubungannya dengan pelajaran. Biar ide kita tetep didengerin, gak ada salahnya mengganti dengan bahasa yang sederhana. Misal dengan kata tentang, tema, dst. Ciayo untuk praktiknya!

  10. Ada aja yang bersikap sok tau. Tapi dilihatin aja atuh hasil stand up-nya bakal sukses apa nggak.. soalnya beberapa orang ada yang pinter improve dan ga harus tau teori… itu yang disebut cerdas.. hehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.