Nyes

YOYOYO WHATSUP MEN! APA KABARNYA KALIAN SEMUA? SEMOGA HARI INI KALIAN DALAM KONDISI YANG FIT, YA? OKE, MAAF SEBELUMNYA KALAU CAPS GUE JEBOL.

Hmm, hmm, hmm, hmmmmm, akhirnya gue bisa bercengkrama kembali bersama laptop gue yang sudah gue anggurin selama lima atau empat hari gitu buat persiapan menghadapi ujian nasional. Musuh besar bagi kita semua para pelajar maupun mantan, pelajar. Kali ini gue bukan mau ngomongin hal-hal apa saja yang terjadi selama UN karena fokusnya bukan ke sana.

Kenalin, dia adik perempuan gue. Biasa dipanggil Fitri tapi kalau di sekolah biasa dipanggil Nova untuk menghindari kesamaan nama dengan kawannya yang bernama Fitri juga. Fitri yang satu badannya gede dan Fitri yang satunya lagi, adik gue nih, pendek. Sama kayak abangnya. Adik gue suka ceritain aib kawannya ke nyokap dan gue enggak. Kecuali dipancing. Semua hal yang terjadi di sekolahnya hari ini, dia ceritakan dan gue nggak.

Kenalin, adik gue, namanya Fitri
Kenalin, adik gue, namanya Fitri

Beberapa hari yang lalu saat gue lagi mempersiapin diri untuk ngadepin UN, adik gue cerita ke nyokap kalau temen-temennya di kelas sebelah habis belajar ke sebuah museum yang ada di Kota Bengkulu bersama dengan gurunya atau bahasa kerennya belajar di outdoor. Namun dari ceritanya yang cukup panjang itu, gue menangkap sebuah hal aneh yang gue kutip begini, “Kawan-kawan adek habis belajar di museum, lalu sehabis belajar di museum, mereka pergi ke mall, Ma,” kata adik gue. “Mereka pergi ke bioskop dan belajar di sana loh, Ma!”

“WHAT?” desis gue. “BELAJAR DI BIOSKOP? ABANG NGGAK PERNAH DENGER TUH ADA SEKOLAH YANG NGAJAKIN MURIDNYA BUAT BELAJAR DI BIOSKOP! KALAUPUN ADA, ABANG MAU!” sahut gue.

“Apasih abang ini. Suka ikut campur urusan orang aja,” balas adik gue dengan tatapan sinis.

Keesokan harinya adik gue ngomongin hal serupa dengan hari kemarin, belajar di bioskop. Udahn, namanya juga usaha. Adik gue pantang nyerah kalau ngeyakini orangtua. Beberapa minggu lalu dia juga melakukan hal serupa, meyakinkan orangtua buat beli buku rumus matematika lengkap disebuah bazzar yang diadakan di sekolahnya.

Baca Juga: Demi Nonton

Dampak dari hal tersebut, belakangan ini dia jadi sering menyangkut-pautkan segala sesuatu dengan belajar ke bioskop. Disuruh potong kuku, dia maunya potong kuku di bioskop. Disuruh beresin barang-barang yang berantakkan, dia maunya beresin barang di bioskop. Disuruh pulang, dia mau pulang ke bioskop. Aneh. Sayangnya cara yang dia gunakan salah. Yang ada, nyokap semakin nggak percaya karena adik gue terlalu berlebihan. “SEMUANYA DISURUH BELAJAR KE BIOSKOP!” kata adik gue, kesel, karena nyokap masih belum memberi dia izin buat ke bioskop.

***

Pagi ini, dia semangat sekali buat berangkat ke sekolah. Dari mukanya yang terlihat begitu senang, gue bertanya-tanya, “Nih anak kenapa sih?”

Samar-samar telinga gue menangkap kalau dia sudah diizini sama nyokap buat belajar ke bioskop dan JEGEEER!!! Gue keluar dari kamar dengan muka kusut sambil memegangi perut yang sedang sakit. Pagi-pagi jamban udah nagih setoran aja. Fokus.

Sehabis nyetor, gue nanya ke nyokap, “jadi mama ngizini adek buat belajar ke bioskop?”

“Iya.”

“Kok bisa gitu? Kenapa kalau abang mau nonton aja selalu dihalang-halangin? Ditakut-takuti dan adek nggak? Padahal kan abang nonton pake uang sendiri.”

“Karena kalian itu berbeda,” jawab nyokap, yakin.

“Berbeda? Maksudnya gimana?”

“Adek nonton untuk belajar dan dia pergi sama temannya, kalau abang nonton sendiri. Kasihan.”

Nggak tau kenapa, tapi kata-kata nyokap barusan kedengarannya nyes banget. Belajar dari mana sih nyokap gue? Kok ngeledeknya pas di hati? Jangan-jangan nyokap gue belajar untuk menjadi seorang ibu-ibu yang kekinian!

Baca Juga: Apapun Yang Kamu Mau

“Berapa uang yang mama kasih ke adek?” ucap gue, menggati dengan pertanyaan yang lebih masuk akal dan tidak menyayat hati.

“50 ribu.”

“Seorang anak SD, dimodalin uang 50 ribu buat nonton bioskop, itu kebanyakan mama!”

“Udah biarin aja lah. Lagian dia buat belajar.”

Entah pelet apa yang adik gue gunain sehingga nyokap benar-benar menuruti kehendaknya yang tidak logis itu. Kalau gue tau, gue ingin menggunakannya untuk cewek yang hatinya sulit buat gue taklukin. Ketika ingin nembak dia di depan banyak orang, gue tinggal pede aja karena gue udah tau jawabannya pasti “iya” berkat pelet yang gue pake. Ini bisa digunain ke cewek yang hatinya sulit untuk menerima kalian yang memiliki muka pas-pasan atau dibawahnya lagi. Nama peletnya apa, nanti gue coba tanyain sama adik gue karena gue sendiri juga masih penasaran dengan pelet yang dia gunain.

“Belajar apa sih sampai harus ke bioskop segala?” selidik gue.

“Untuk belajar PKN katanya,” jawab nyokap.

Sekali lagi gue dibuat heran atas jawaban dari pertanyaan gue. Udah belajarnya di bioskop, mata pelajarannya PKN lagi. Sebuah mata pelajaran yang tidak ada kaitannya sama sekali dengan bioskop apalagi perfilman. Gue langsung melakukan penelusuran lebih lanjut untuk memastikan apakah hari ini ada film untuk semua umur dan ada kaitannya sama pelajaran anak SD tentang PKN?

Berdasarkan hasil penelusuran di website, gue mendapati fakta yang cukup mengejutkan.

Hari ini, yang tayang di bioskop ada film superhero yang saling berkelahi dan film itu dikenai batasan usia 13 tahun ke atas. Selebihnya lagi film 17 tahun keatas. Jadi… dimana letak pelajarannya? Gue memperlihatkan daftar film yang diputar oleh bioskop hari ini ke nyokap agar semakin yakin bahwa seharusnya adik gue tidak ikut pergi ke bioskop.

Jadwal Bioskop Hari Ini

“Lihat tuh ma, apa yang bisa dipelajari dari film-film ini?” ujar gue.

“Ah, nggak mungkin lah.” Kata nyokap, tidak percaya dengan fakta yang ada di depannya.

“Yaudah sih, terserah. Abang cuman ngingetin aja,” balas gue, lalu pergi ninggalin nyokap yang sedang mencabut uban.

Apa iya ibu guru tersebut mengajak murid-muridnya buat belajar melalui sebuah film atau memang gurunya sendiri mau nonton tapi nggak punya teman sehingga mengajak anak murid supaya tidak kelihatan menyedihkan ditengah keramaian bioskop yang dipenuhi oleh pasangan muda-mudi? pikir gue.

Baca Juga: Rumahku Dosaku

FYI aja nih, kalau kalian punya adik, apalagi adiknya perempuan, kalau dia minta uang belajar PKN di bioskop sebaiknya JANGAN DIKASIH DAN JANGAN LANGSUNG PERCAYA! Cek terlebih dahulu jadwal pemutaran bioskop hari itu juga apakah ada film yang memang berhubungan dengan materi pelajaran mereka. Tapi kalau alasannya buat belajar IPA atau disebut Biologi kalau di SMP dan SMA, udah, biarin aja. Nyambung kok sama pelajaran mereka karena gue dulu di SD udah diajarkan tentang alat dan reproduksi manusia.

Tetep aja saat adik lo dibolehin ke bioskop dengan alasan belajar sementara lo nggak dibolehin dengan alasan kasihan nonton sendirian, semuanya terasa sangat nyes.



13 COMMENTS

  1. waduh, itu kok bisa belajar di bioskop?
    saran saya, mungkin lain kali, Reza sebagai abangnya bisa menemani si adik nonton bersama di bioskop, kasih penjelasan sedikit tentang bioskop, dan pastikan juga tontonannya pas untuk anak-anak (kayak film finding dory yang bentar lagi tayang). :)

  2. Ada ada aja ya anak jaman sekarang. Belajar PKN di bioskop. Selama gue bersekolah, ga pernah tuh belajar di bioskop. Mentok-mentoko nonton film di kelas.

    Kalo menurut gue sih malah enak dan lebih baik sih nonton bioskop sendirian. Bisa lebih leluasa gitu lah kurang lebihnya.

  3. Itu beneran adek lu bang? Njay, menor banget.

    Gue jadi inget waktu gue nonton Minion SENDIRIAN. Gak ada yang ngasihani sih.. Malah pada ketawa. -_-

    • Iya, beneran belajar di bioskop mas. Sudah kok. Setauku udah dibuka untuk umum, tapi jarang juga sih ngeliat orang masuk ke sana ._. Waktu yang paling tepat kalau mau main ke lapangan merdeka ya malam minggu atau setiap sore hari mas. Selalu banyak yang nongkrong.

  4. film memang bisa dijadikan pelajaran. tapi, tergantung juga filmnya apaan. kalau belajar pkn dari film itu.. gue juga heran.
    setidaknya, ada pelajaran hidup yang bisa diambil. jangan terlalu mudah percaya dengan bujuk rayu adik perempuan anda, hahaha

  5. HAHAHAHA aih pinter adikmu ngerayunya. Aneh banget, tapi akhirnya kena juga. Yeee, kakaknya sirik aja sih. Coba nontonnya bareng adik kamu, bilang mau belajar di bioskop juga. Pasti dikasih dah. :(
    Btw, aku punya adik namanya Fitri. Wah… Jangan jangan… ._.
    Lagian di lingkunganku nggak ada bioskop sih. Jadi adik aku nggak bisa ngibul kayak gitu wkwk.

  6. kok asik, haha..
    dulu gue belajar di bioskop, bioskopnya TMII #damnshit, pelajaran yang sama sekali bikin gue sukses tidur, haha..
    betewe kenapa gak lu ajak sekalian aja adek loe nonton biar gak sendirian, haha..

  7. Wkwk. Kamu udah mau lulus SMA belum dibolehin nonton dibioskop? Kasian. Tapi jamanku SMA dulu juga gitu sih. Tapi beda kasus. Di daerahku dulu gak ada bioskop, sekarang udah ada. Haha

    Edan ya anak jaman sekarang. Kebelet banget pengen nonton bioskop. Tapi coba tanya adikmu ngapain aja di bioskopnya?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.