Percuma

Belakangan ini Kota Bengkulu sering diguyur oleh hujan dengan intensitas yang cukup tinggi. Hujan terus membasahi Bumi Rafflesia ini.

Gue seneng, karna berkat turunnya hujan, gue bisa datang agak siangan tanpa dihantui oleh rasa takut akan kata telat yang selama ini menghantui gue sebagai pelajar kelas dua belas IPS.

Langit pagi ini nampak begitu romantis dengan warna abu-abu monyet yang menghiasi bumi rafflesia. Dengan langit yang memiliki kesan romantis seperti ini, sangat cocok untuk bermesra-mesraan sama si dia, orang yang sangat spesial bagi keberlangsungan hidup gue. Sebab, tanpa adanya dia, mungkin gue gak bakal bisa bertahan hidup di dunia yang kejam ini.

Baca Juga: Balada Angpao Imlek

Awal gue bisa kenal sama dia, cukup lucu sebenarnya untuk di ceritain. Awalnya gue bertemu sama dia itu di sebuah supermarket. Kita saling bertatapan satu sama lain. Lalu timbul lah cinta. Dari mata turun ke hati. Gue jatuh cinta sama dia. Setelah lama mengenal dia, gue mulai berani berbuat nakal sama dia. Gue mulai berani membuka baju yang iia kenakan, sehingga dia tampak telanjang. Awalnya memang canggung. Tapi gue bisa mengatasi masalah itu. Suasana kembali cair. Gue lanjut ke tahap berikutnya, yang lebih nakal lagi. Gue menikmati setiap jengkal tubuhnya, yang begitu hot dan sedap untuk di pandang. Gue yakin, setiap laki-laki pasti bakal nafsu begitu melihat tubuhnya. Oya, sebelum lanjut, gue pengin kenalin dia sama kalian. Kenalin, nama dia adalah Mie Kari Spesial.

Asli gak nyambung antara langit yang berwarna abu-abu monyet sama suasana mesra yang gue rasain pagi ini bersama si ‘dia’.

Setelah gue berhasil menikmati ‘tubuh’ miliknya, mulailah gue mengeluarkan kebiasaan yang gue dapet dari tontonan di televisi. Deduksi. Berdasarkan pengamatan dan digabungkan dengan suhu udara pagi ini yang sangat dingin, gue memprediksikan bahwa nanti akan turun hujan. ‘YES!!! Bisa datang agak siangan.’ pikir gue.

Sekitar jam 07.15 gue baru berangkat dari rumah. Gue berangkat jam segitu, karena jarak dari rumah menuju sekolah hanya memakan waktu lebih kurang lima menit. Dengan langit yang berwarna abu-abu monyet, gue bisa pake alasan ‘tadi di rumah saya hujan, pak.’ jikalau guru piket nanyain ‘kenapa bisa terlambat?‘.

Prediksi gue ternyata meleset. Pagi ini hujan tidak turun ke bumi. Seluruh pelajar (terutama IPS) kecewa. Karena hanya pada saat hujan, akan ada banyak jam yang kosong. Jadi sekolah gue itu punya tanah yang lebih luas bila dibandingin dengan sekolah-sekolah lainnya.

Saking luasnya, ada banyak tanah kosong yang belum terjamah oleh susunan batu-bata dan semen. Sangat disayangkan lahan yang berukuran cukup luas di sekolah gue belum dimanfaatkan secara maksimal. Harusnya dengan tanah yang luas itu bisa dimanfaatin buat bikin gedung-gedung baru.

Saran gue, daripada terus membangun gedung-gedung berukuran tinggi dengan harga tanah yang semakin mahal, mending para pemilik usaha bangun gedung di sini. Tanah di sini masih terbilang murah karena penggunaan lahan untuk dijadikan bangun disini belum sampai ke tahap maksimal. Masih cukup jauh kalau dibandingin dengan tanah di Jakarta yang semakin mahal seiring ketidak tersediaannya lahan untuk digunain sebagai gedung.

Baca Juga: Balada Liburan di Jakarta

Syukur pelajaran hari ini tidak diisi oleh mata pelajaran berat. Walaupun udah kecewa duluan karena gak turun hujan, setidaknya gue gak begitu stress mikirin pelajaran. Pelajaran hari ini terbilang ringan semua: Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia, Geografi dan Sosiologi. Dua mata pelajaran wajib dan dua mata pelajaran penjurusan. Mantap! Gue senang sama hari rabu!

———–

Pencahayaan di ruang kelas perlahan mulai redup. Cahaya yang seharusnya mengisi kelas, perlahan mulai redup seiring berkurangnya sinar matahari yang masuk ke ruang kelas karena terhalang oleh awan berwana abu-abu monyet.

Langit-abu-abu-monyet
Warna abu-abu monyet yang gue ceritain. Sumber gambar: google.com

‘Yes! Kali ini pasti hujan!’ batin gue. ‘Yes! Gak les!’ sambung temen di sebelah gue. ‘Yes! Ternyata ada yang sepemikiran sama gue! YES!’ batin gue lagi, karena temen di sebelah melanjutkan batin gue.

Tapi diam-diam batin gue membatin juga, ‘YES! Akhirnya gue menemukan jodoh gue!’

TIDAAAAAAK!!! BATIN GUE TERNYATA BISA MEMBATIN JUGA!!!

Mendekati jam pulang sekolah, doa kami para pelajar IPS terkabulkan: Semoga turun hujan biar gak jadi les!

Senang itu pasti. Tapi disisi lain gue gak mengharapkan turunnya hujan sebab hari ini gue bawa laptop ke sekolah. Mana hujannya deres banget lagi. Bisa basah dong laptop gue kalo hujannya makin deres. Setelah gue pikir-pikir kembali, ‘Ah, biarin aja lah. Lagian kan gue bawa tas laptop. Jadi gak bakal basah karena tas laptopnya gue masukin ke dalam tas sekolah.’

Setibanya di rumah, perlahan-lahan hujan yang tadinya deras kian reda. Ini nih, hujan kampret namanya! Udah ngarep-ngarep tapi ujung-ujungnya di kecewain. KAMU TUH YA JAN! KAMU TUH SAMA KAYAK ORANG YANG LAGI PDKT-AN, AKUNYA UDAH SAYANG, UDAH SREG SAMA KAMU, KAMU MALAH PERGI BEGITU SAJA SEOLAH TIDAK TERJADI APA-APA!!! KAMPRET!!!

Di php-in sama hujan sama sakitnya dengan di php-in sama orang yang kita sayangin. Sama-sama sakit, men!

Baca Juga: Ceritanya Ditikung Temen Sendiri

Karena terlanjur kecewa, gue pasang niat bahwa gak bakal datang les. Udah males. Karena selain dikecewain sama hujan, rabu yang lalu pas gue datang les, ternyata guru les yang bersangkutan gak datang! Kampret! Udah niat-niat pengin les, udah bayar mahal-mahal taunya gak les! GUE MERASA DIRUGIKAN!!! TOLONG KEMBALIIN UANG GUE YANG SEJUTA ITU!!!

Tiba-tiba hape gue berdering karena ada BBM yang masuk. Dari IB, si ketua kelas. Dia ngajakin gue buat datang les karena hari ini ada les untuk mata pelajaran TIK. Salah satu mata pelajaran favorit gue. Anehnya, gue termakan oleh bujuk rayu seorang IB yang ngajakin buat ngumpulin tugas TIK yang kemarin tak sempat dikumpulin karena waktunya habis. Atas dasar itu, gue memantapkan diri buat les. Selain karena alasan itu, kedatangan gue ke sekolah karena memang gue gak mau ketinggalan satupun materi pelajaran TIK.

‘Okesip, gue bakal les!’ pikir gue.

Setibanya gue disekolah, gue kembali dikecewakan oleh jam kosong. Rabu lalu kosong, rabu ini kosong. KENAPA!!? Kenapa gue bisa begitu mudahnya tertipu oleh kejadian yang sama? Kan bodoh. Udah tau minggu kemarin gak ada yang ngajar, eh, minggu ini juga gak ada yang ngajar les.

Percuma! Percuma gue datang les hari ini! Percuma gue pasang niat pengin menimba ilmu tau-taunya gue dikecewain! Percuma gue bayar mahal-mahal taunya gak les! Percuma gue ngejar-ngejar si dia yang jelas-jelas udah punya cowo! Semua ini percuma! Percuma… gue udah kecewa sama jadwal les di hari rabu. Senin semangat, selasa malas, rabu kecewa, jadi dalam satu minggu artinya gue hanya les di hari senin, dong?

Baca Juga: Sebab Malas Sama Hari Selasa

Udahlah.. kalau terus begini mending gue…. kembali menikmati setiap jengkal dari tubuh si ‘dia’ karena… langit Bengkulu kembali menawarkan suasana romantis. Ini pas banget buat berduaan sama si dia, yang tubuhnya selalu gue jamah setiap langit berwarna abu-abu monyet.

Yak cukup sekian postingan gue kali ini. Jangan lupa untuk klik tombol ‘like’ pada fanpage gue yang ada di sebelah kanan atas di blog ini. Jangan lupa ninggalin jejak karena seorang blogger yang baik selalu ninggalin jejak dimanapun dia berada\o/

Gue gak tau postingan ini bermanfaat atau enggak buat kalian, tapi yang jelas postingan ini lebih banyak gak bermanfaatnya daripada bermanfaat. Semoga kalian bisa mengambil setiap pelajaran dalam tulisan gue ini ya walaupun gue yakin, gak ada pelajaran di dalamnya karena gue bukan seorang guru yang baik. Jangan lupa juga untuk nge-share ke setiap sosial media yang kalian punya, ya. Sekian dan terima kasih~ \o/

Ciaaaoo~



17 COMMENTS

  1. Belajar yang bener, za. Jangan males-malesan gitu meskipun gue juga tau kalo les itu emang malesin. Terus semangat, bro. Jangan nyeselin apa yang udah-udah. Ingat, UN sudah dekat. Muahahahahaha :D

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.