Telat Posting

Malam-malam yang gue lalui terasa cukup menyiksa. Dan rasa takut muncul di waktu yang bersamaan. Dugaan-dugaan tercipta oleh rasa khawatir. Ketakutan. Seandainya Ramadhan tiba, gue bisa bangun sahur sendiri nggak, ya?

Pertanyaan ini gue tanyakan pada diri sendiri. Pada malam-malam yang sunyi. Pada malam yang menghadirkan pertanyaan dilematis. Ketakutan gue makin hari makin menjadi. Susah bangun dan mager adalah jenis penyakit yang paling gue takuti saat dibulan puasa. Beberapa hari belakangan gue terus memikirkan hal tersebut. Bahkan sampai H-1 puasa pun terus terpikirkan.

Gue adalah tipe orang yang hampir nggak ada masalah dengan sulit bangun. Sebab dengan hadirnya suara alarm di kamar. Sedikit saja. Seluruh anggota badan terbangun. Dari ujung kaki hingga kepala. Namanya juga khawatir. Hal yang paling nggak masuk akal pun bisa menjadi nyata saat seseorang sudah mulai merasa khawatir. Termasuk mengkhawatirkan seseorang yang hadirnya merupakan sebuah anugerah di dalam hidup itu sendiri. Halaahh.

Tinggal persoalan seperti mager, yang sebetulnya paling gue takuti. Dan ini penting banget untuk dibasmi. Anak kos yang jauh dari orangtua dan nggak pandai masak seperti gue. Ya, gue sebetulnya males keluar nyari makan antara jam 2 sampai jam 5 pagi. Selain udaranya dingin, butuh perjuangan untuk jalan keluar dari kos ke tempat makan itu sendiri.

Tapi kalau nggak nyari makan di luar, mau makan sahur pake apa? Air putih? Mana kenyang! :’)

Gue nggak bisa masak. Jadi mau nggak mau, tetep harus keluar juga. Yah, yang nggak bisa masak pasti taulah rasanya kayak gimana keluar nyari makan jam 3 pagi. Hehehe.

Jam tidur pun tak menentu. Bangun apalagi. Lebih-lebih lagi jadwal kelas pagi lebih banyak dari kelas siang. Saat nggak puasa, hal semacam ini nggak jadi masalah. Syukur-syukur udah dapat tidur walau cuma 3-4 jam.

Dan bulan Ramadhan pun tiba lebih cepat dari hari di kalender.

Setelah lihat-lihat jadwal di website mahasiswa, ternyata nggak ada perubahan jadwal sama sekali. Jadwal kelas tetap berjalan seperti biasanya. Nggak ada pengurangan jam sama sekali. Ini merupakan mimpi buruk bagi orang-orang seperti gue yang tidurnya selalu larut. Waktu mau tidur selalu bertrabrakan dengan jam-jamnya orang keliling ngebangunin sahur. Daripada nggak kebangun sahur akibat kebablasan. Daripada nggak masuk kelas gara-gara nggak kebangun karena masih ngantuk. Jadi, selesai santap sahur, gue nggak tidur. Gue terus terjaga hingga kelas berakhir. Dan tertidur hingga mendekati waktu berbuka puasa.

Itulah yang bisa gue lakuin di bulan-bulan yang penuh kesibukan karena mendekati akhir semester genap. Dengan semangat yang nggak seberapa karena setiap harinya selalu kurang tidur, gue tetap bersabar menunggu minggu tenang itu tiba. Minggu dimana tidak ada lagi pengumpulan tugas akhir semester dan tugas lainnya.

Baca Juga: Berbaur dengan Anak Paud

Namanya juga mahasiswa. Selalu identik dengan kurang tidur karena banyaknya tugas. Dan bukan mahasiswa namanya kalau belum merasakan begadang dan kurang tidur. Ini merupakan suatu kebangga karena gue telah memenuhi kriteria sebagai mahasiswa sejati.

*hening*

*bodoamat*

Balik ke inti cerita. Banyak hal-hal menarik terjadi di bulan Ramadhan tahun ini. Yang pertama dan paling utama adalah salah satu dosen gue berubah. Dia jadi jarang marah. Betapa bahagianya seisi kelas melihat perubahan si dosen yang jadi jarang marah. Kalau puasa betul-betul merubah sikapnya menjadi orang yang baik, kenapa puasanya nggak dari dulu-dulu aja sih?! Kalau bisa, puasanya dari awal semester hingga selesai wisuda! *lho?

Yang kedua. Sahabat gue yang memang nggak puasa, jadi tertarik untuk menjalani puasa. Ada yang kuat hingga adzan maghrib datang. Ada juga yang hanya mampu setengah hari.

Dan yang ketiga. Bagian yang paling nggak bisa gue lupain. Mereka, sahabat gue yang sebetulnya nggak puasa (tapi akhirnya puasa juga karena tertarik untuk menjalankannya), turut ngebangunin gue sahur. Kaget bercampur senang memancar di wajah. Selama ini merekalah yang menggantikan peran keluarga pertama atau dengan kata lain adalah keluarga kandung saat gue jauh dari orangtua.

Namun tak semuanya harus dibagi. Beberapa ada yang tetap gue simpan untuk dijadiin rahasia; beberapa dibagi pada keluarga paling utama.

Gue selalu senang dengan hal-hal kecil semacam ini. Hal-hal yang sangat sederhana. Hal yang mungkin orang lain anggap biasa saja bahkan tak penting. Entah bagaimana bisa. Tapi itulah yang terjadi. Gue nggak pernah berpikir kalau sahur nanti dibangunkan oleh siapa. Dengan cara seperti apa. Skenario macam itu bahkan belum terbayangkan oleh gue sendiri.

Dan bulan Ramadhan pun beranjak pergi. Meninggalkan banyak kenangan. Kini tibalah bulan baru. Bulan Syawal. Iya, gue telat posting. Harusnya ini udah di posting dari minggu pertama puasa. Tapi yaudahlah. Mari kita buka lembaran baru dengan saling bermaaf-maafan.

Maaf kalau selama ini pernah ada salah-salah kata dan menyinggung perasaan. Sebagai author sekaligus admin blog, gue mengucapkan selamat berlebaran. Mohon maaf lahir dan batin. Kalau kue lebaran atau THRnya masih ada, boleh banget di oper dimari. Hehehe.

Selamat mudik! Selamat menikmati hari libur!

Peluk cium dari mahasiswa yang gagal merasakan hari libur.

 

 

STAY CONNECTED

Facebook || Google+ || Instagram || Twitter ||

e-mail: [email protected]



9 COMMENTS

  1. Jd derita anak kost slama d bulan puasa sprti itu yaah? Nyari makan jam 3 malem.. Mantep abs yak. Bljr masak dong biar mkannya enak gausa beli2. Haha *klo ngmeng enak bner* klo gue sih anak rmhan selagi ga ada makanan buat sahur ya nyarinya sblum brgkt trweh, Rez. Lebih enak jm sgtu sih, kang mkanan ato padang msh buka..

    Indah bgt yaa brg yg beda kyakinan, tp mrka saling mghargai, ikut puasa dan bgunin sahur juga. Gue jg trharu bacanya, Rez.. Indahnya toleransi :’) emg hal2 kcil sprti itu bner2 bkin bhgia, gue aja dpet chat “slmat mnunaikan ibadah puasa, atau selamat lebaran” dri tmen yg beda kyakinan rasanyaaaa seneng banget :’D

    Mohon maaf lahir batin jg yaa, Rez! Mudik ga nih? Haha

  2. “gak bisa masak”, kayak gue dong, selama hampir 3 tahun hidup gak bareng keluarga sudah bisa masak telor dadar, mantap kan!

    perihal bersama keluarga baru juga gue rasain,padahal dia gak puasa (beda keyakinan) tapi teteup bangunin gue sahur, kadang ikutan puasa juga. dan yg paling gue inget adalah pas gue bikin kopi pagi2 (karna hilap), dia negur, “eh, lu puasa”. hilap, kemudian,

    “sini gue aja yg minum, ngahaha” :))

    *mode curhat

  3. Hahaha baeqlaaaaaaa, tulisan yang seharusnya di awal puasa akhirnya diposting di h+2 lebaran ya :D wkwkw no problemo bang :D

    Anyway, mohon maaf lahir batin jugaaa yaaak :D

    Selamat berlibuuuur :p

  4. Aku juga merasakan sepertimu, Za. Aku juga kan nge-mess di kantor. Udah gitu puasa pertama kebagian jaga kantor dan mess lagi. Empat kali kagak sahur sama sekali, kebablas. Kalo sahur juga keseringan masak mie. Akhirnya pas libur, sakit dah tubuh huhuhu

    Dirimu harusnya mulai dikit-dikit belajar masak. Mulai dari yang terkecil aja kek masak mie… Kalo mie udah mahir nanti masak mie pake telor hahaha paan sih Riska
    Ya mungkin Dirimu trauma kali ya tapi kali-kali aja kalo ada luang waktu.

    Za, jangan dibaca yang tadi

    Kok rasanya aku jadi ikut salut sama dirimu dan punyamu (maksudnya teman-temanmu) karena baik banget mereka bangunin sahur. Tidurnya nggak kebo kek aku yang meskipun udah pasang alarm tapi nggak peka alhamdulillah Za, Allah baik sama kamu hehe

    Oh iya, taqabalallahum minna wa minkum ya Za. Maaf lahir batin juga. Mohon maaf selama aku jadi pengikut bacaanmu pernah berkata yang buat kamu tersinggung

  5. Ini udah lebaran, tapi malah bahas puasa. Gokil emang telatnya. Hahaha. Semacam draf yang baru lu lanjutin gitu. Masak nasi tapi bisa kan, Za? Ya, masak telur dan mi aja kalau kepepet mah. :D Kadang kalau Nyokap lagi males masak, gue sekitar jam 2-an juga keluar buat cari lauk. Hahaha. XD

    Sederhana ya apa yang temen lu lakuin itu, tapi begitu membekas di hati. :)

  6. untungnya gue udah jadi alumni jadi kejadian kayak gini udah khatam. hehehe…
    emang bener sih, kalau jaman mahasiswa apalagiketemu bulan puasa serasa jam tidur tuh berubah drastis. Mau tidur gak bisa, sekalinya ketiduran malah kebablasan. alhasil daripada ngorbanin gak sahur dan telat ngampus mending begadang sampai tembus pagi. Tapi ya itu resiko ngantuk poll kalau dah di kelas, konsentrasi juga susah bawaanyaa udah kasur sama bantal aja.
    yoi bro, gak apa-apa telat yang penting sudah bagiin cerita menarik dan lebih utama saya juga pengen ucapi selamat hari raya idul fitri 1438 H mohon maaf lahir dan batin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.