Tidak Tahu Harus Berbuat Apa

 

Kemarin-kemarin kan udah ngomongi hal yang bikin gue bahagia. Trus juga udah ngomongi hal yang gue rindukan. Nah, hari ini, temanya ngomongi hal-hal yang bikin gue sedih. Yap, sedih. Mendekati hari terakhir kok malah ngomongi yang sedih-sedih. Tuh. Jadi ikutan sedih, kan. Huhuhu

Sebetulnya gue males mengingat kembali hal yang bikin gue sedih. Ada luka di sana. Luka yang nggak mau gue inget-inget lagi. Buat apa mengenang kembali hal yang bikin gue sedih? Yang ada malah memperparah luka tersebut. Semakin dalam robeknya. Tapi yaudahlah. Demi kelancaran, gue akan berusaha semaksimal mungkin dan meminimalisir sedihnya. Oke.

  1. Rindu Tapi Tak Bisa Mengatakannya
Ilustrasi dengan kawan lama.
source: pexels.com

Pernah nggak sih kalian merasa rindu, tapi sulit untuk mengatakannya? Yang gue maksud di sini bukan sebatas rindu pada pacar atau mantan. Bebas. Entah itu rindu orangtua, sahabat atau bahkan tempat kerja kalian dulu?

Gue sedih untuk hal-hal yang gue rindu tapi tak bisa gue ungkapkan. Gue rindu dengan teman-teman gue yang dulu. Seperti Andre, Makael, Ferry, Cendy, Cornelia, Elfia, Tedy, Alvin dan lain-lain. Jujur, gue rindu main dengan mereka. Bersama dengan mereka gue merasa hidup. Hidup gue penuh dengan canda dan tawa ketika bareng mereka.

Baca Juga: Meetup Nggak Tahu Malu

Tapi karena udah punya kesibukan masing-masing, gue jadi jarang bisa main sama mereka. Sekalinya ada waktu, gue udah males ke sananya. Jauh. Apalagi ke sananya sendiri.

  1. Ketika Tidak Tahu Harus Berbuat Apa

Gue sedih ketika tidak tahu harus berbuat apa saat ada orang membutuhkan bantuan gue. Gue tuh tipe orang yang sulit ngelupain. Jadi kalau misal ada yang minta pertolongan trus gue nggak bisa bantu, itu bakal kepikiran terus. Apalagi kalau orang itu benar-benar butuh. Bahkan pernah ke bawa mimpi.

  1. Ketika Tidak Dihargai

Siapapun juga pasti ingin dihargai lah, ya. Siapa sih yang nggak mau di hargai? Pasti semuanya mau. Pas lagi ngomong didengerin. Pas lagi serius banget, ya, kondisi serius. Gitu-gitu.

Bukan pas lagi serius, malah bercanda. Ya, mungkin maksudnya bercanda. Tapi lihat kondisi juga. Ya mending sih kalau suasana hati lagi bagus.

Pengin marah, tapi nggak bisa. Jadi, ya, nggak bisa ngapa-ngapain selain diem.

  1. Ketika Berusaha Memahami Tapi Nggak Bisa

Pernah nggak sih udah berusaha sekeras mungkin untuk memahami pelajaran, tapi nggak bisa-bisa? Gue pernah… jadi gue lagi belajar akuntansi. Gue udah berusaha sekeras mungkin merhatiin dosen ketika menjelaskan. Berusaha memahami. Nyatat juga iya. Udah usaha juga buat duduk paling depan.

Tapi masalahnya gue nggak ngerti-ngerti dengan cara kerja akuntansi. Entah karena gue kurang serius aja atau memang gue lemah di akuntansi? Entahlah. Pokoknya gue sedih :’)

  1. Nggak Bisa Tidur

Pernah nggak sih badan kalian udah capek banget tapi nggak bisa tidur? Gue pernah. Malah sering. Kejadiannya bisa terjadi kapanpun. Nggak nentu gitu. Yang paling gue takutin itu ya kalau besoknya ada kelas pagi.

Jadi badan gue kan udah capek banget tuh. Udah ngantuk juga. Gue buru-buru cuci tangan, gosok gigi trus matiin lampu kamar. Posisi tidur gue atur senyaman mungkin. Oya, sebelum itu gue udah minum susu dengan harapan bisa tidur cepat. Ya, kebetulan udah kebiasaan dari kecil juga, sih.

Gue coba nyalain lampu. Dan kagetnya gue melihat jarum jam menunjuk pukul 4 pagi. Saat itu gue dalam keadaan 100% sadar. Ya, betul-betul sadar. Betul-betul nggak bisa tidur. Sedih nggak sih udah berusaha tidur tapi nggak bisa-bisa? :’)

  1. Kepengin Sesuatu Tapi Nggak Terpenuhi

Pernah nggak sih kalian lagi kepengin beli sesuatu. Tapi gara-gara mesti hemat, jadi nggak bisa beli. Gue sering banget. Ya, paling sering dalam hal makanan, sih. Lagi pengin makan bakso, tapi nggak bisa mengingat harga bakso di Jakarta tuh mahal. Biasa di daerah bakso seporsinya 10rb, di sini satu porsinya 17rb. Sebagai anak kost memang harus pinter-pinter ngehemat uang. Bisa kalau mau makan di luar terus. Tapi uang bakal cepat habis juga.

Trus waktu itu gue juga pernah lagi kehabisan stock bacaan. Di kost gue, buku-buku udah gue baca sampai habis. Tak tersisa. Trus kebetulan waktu itu lagi ada BBW (Big Bad Wolf). Itu lho, promo buku besar-besaran di Ice BSD beberapa bulan silam.

Gue udah ngerencanain buat pergi berburu buku di sana. Trus gue denger dari temen yang udah pergi ke sana, katanya antreannya panjang banget. Trus untuk pembayaran juga nggak bisa pake debit BCA. Tambah lagi ATMnya cuma satu bank doang, yaitu bank yang jadi sponsor acara tersebut. Baca review dari blog-blog lain juga pada bilang gitu. Yaudah, gara-gara itu gue jadi mengurungkan niat buat pergi ke sana.

Trus letak hematnya dimana? Ya, kan di situ lagi diskon gede. Kalau gue beli di toko-toko buku dengan kisaran harga 58-120rb persatu bukunya, bisa tekor. Dua buku mana cukup~

  1. Udah Bersih-bersih Tetep Aja Kotor

Ini paling sering terjadi! Nah, gue kan tiap sebelum tidur biasanya selalu beres-beres kamar dulu. Biar nyenyak tidurnya. Dari tempat-tempat terpencil sampai ke tempat terluas. Semua gue sapu. Gue yakin banget kalau kamar gue udah bersih. Soalnya pas nyapu gue udah perhatiin banget itu lantainya.

Pas gue istirahat, ceritanya udah selesai nyapu nih, gue lihat masih ada rambut di lantai. KOK BISA GITU YA? UDAH TELITI BANGET LHO PAS NYAPU. TUH LANTAI JUGA UDAH DI PERHATIIN BANGET KALAU NGGAK ADA LAGI YANG BERSERAKAN DI LANTAI. PAS UDAH ISTIRAHAT, KOK BISA ADA RAMBUT GITU? SEBELUMNYA NGGAK ADA!

Gue sapu lagi tuh kamar. Pas rambut itu hilang, udah bersih gitu, gue istirahat. Pas gue istirahat, gue lihat ada rambut di bawah tempat gue duduk. MAUNYA APA SIH?!

Entahlah. Capek gue pokoknya. Pokoknya gue sedih banget dengan ketujuh hal di atas. Apalagi yang nomor tujuh. Capek bercampur emosi. Kalau kalian sedihnya karena apa? Share pengalaman, yuk!

 

 

Contact

Facebook || Google+ || Instagram || Twitter ||

e-mail: [email protected]



4 COMMENTS

  1. Hahahahha yg paling terakhir aku srg ngalamin. Kebetulan aku termasuk yg perfectionis banget kalo sedang beres2 rumahm pokoknya itu lantai bisa berkali2 aku sapu sampe yakin g ada sampah/debu/rambut/ serbuk apapun itu. Tp pas udh dipel, tiba2 kok ya nongol ntah itu rambut ato serbuk ga tau apaan. Gondoknya bisa bikin emosi. Gara2 itu mas, drpd aku stress liat hasil menyapu ga beres2, aku limpahin aja ke mba ART lah. Jd setidaknya aku ga stress2 amat kalo hasil sapuan ga sesuai standard ku :p.

  2. kadang-kadang nggak semua ekspetasi bisa jadi realita, kalo gue biasanya coba menurunkan banyak harap biar nggak ada kecewa. Kalo tiba-tiba kecewa, berusaha keras lagi untuk inget poin pertama.

  3. uda berusaha bersih, tapi kotor juga. yaa rasanya cape bnget, tpi hasilnya gk ada. dan lagi ketika nyari² barang gak ketemu² padahal nyarinya uda lama

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.