Yakin

Gue yakin, bumi itu bentuknya bulat. Lah, kok pembukaannya begini sih :(

Ditengah hiruk-pikuknya suasana kelas saat jam istirahat sekolah, gue masih melanjutkan pekerjaan TIK yang materinya tentang pembuatan sistem ujian nasional berbasis komputer dengan memakai aplikasi Macromedia Flash. Sebenarnya hari ini cuman ngelanjutin materi minggu lalu yang mana kami baru sebatas membuat halaman untuk login.

Karena waktunya tidak cukup, materi hari ini tidak sampai selesai total dan dijadiin tugas lagi yang wajib dikumpulkan setelah Tryout Kota tanggal 22 Februari nanti. Dan sialnya gue belum ada persiapan sama sekali untuk terjun ke medan perang.

Dengan waktu yang semakin mepet, banyak hal yang belum gue persiapin sama sekali. Selain belum ada persiapan buat Tryout, gue belum mempersiapkan diri buat ujian praktik. Gue juga belum ngerjain tugas akhir yang diberi oleh guru-guru yang mengajar.

Gue udah gak punya waktu lagi. Tugas akhir harus dikumpulin sehabis TO. Tanggal 22 Februari nanti ada TO. Sehabis TO Kota ada ujian praktik (yang ini waktunya bener-bener mepet banget). Sehabis Praktik kabarnya ada jeda istirahat buat persiapan ujian sekolah. Setelah ujian sekolah tanggal 4 April nanti bakal ketemu sama ujian nasional. Ahh… padet banget kan? Gini banget ya rasanya jadi kelas tiga SMA.

Untuk tugas akhir sekolah gue masih dalam tahap nyicil, diselesaikan satu-persatu biar gak kacau.

Baca Juga: Semangat Baru

Keheningan kelas pada jam istirahat berubah laksana pasar tradisional di minggu pagi. Rame! Awalnya gue gak terusik sama keramaian kelas dan tetap ngelanjutin pekerjaan. Lama-kelamaan gue jadi terusik sama suasana kelas yang semakin ramai.

Ditengah kesibukan gue pada jam istirahat, samar-samar telinga gue menangkap salah satu percakapan teman gue yang membawa murid dari kelas sebelah buat masuk ke dalam kelas.

‘Ada apa sih sebenarnya?’ pertanyaan itu muncul dalam kepala gue.

Oh… ternyata… user dan password untuk login ke website SNMPTN telah dibagikan! Diantara seisi kelas… sepertinya cuman gue sendiri yang tidak begitu tertarik sama kabar itu. Karena ya… gue cukup sadar diri aja, kalo gue pasti tersingkir dari seleksi tersebut.

Dari sudut ini gue bisa melihat bagaimana wajah senang temen-temen gue yang menyambut dengan gembira kabar baik tersebut. Tapi… wajah senang itu tidak bertahan lama. Sebab, salah seorang dari murid di kelas ada yang sama sekali belum ngumpulin data berupa nilai raport semester satu sampai semester lima.

Aksi menyalahkan tak terhindarin. Salah seorang murid yang sepertinya ngebet banget buat masuk universitas impiannya, menyalahkan yang belum ngumpulin nilai raport.

Kabarnya kalau ada salah seorang saja ada yang tidak mengumpulkan nilai raport, maka seluruhnya tidak bisa mendapatkan akses ke halaman SNMPTN. Oleh karena aturan tersebut, temen gue yang udah ngebet tadi, sampai-sampai nyalahin yang belum ngumpulin nilai raport.

Apa perlu sampai segitunya menyalahkan orang lain cuman gara-gara kepentingan sendiri tidak tercapai? Bagaimana pendapat kalian?

Bel masuk berbunyi. Bersamaan dengan bunyi bel tersebut, ketegangan mulai mereda. Mungkin dia lelah karena t’lah menyia-nyiakan segenap tenaganya untuk hal yang seharusnya tidak dipeributkan. Dari raut wajah anak itu… sepertinya dia benar-benar kesal.

Pandangan tidak gue lepaskan dari laptop tapi telinga gue masih bisa mendengar kalau anak itu sedang menggerutu. Setelah ketengangan itu, tiba-tiba kelas mendapat angin segar bahwasannya… user dan password untuk login ke halaman SNMPTN ada ditangan sekretaris kelas.

Anak yang sedang kesal tadi berhenti menggerutu begitu mendengar kabar baik dari sekretaris kelas. Tampaknya dia senang.

—-

Sepulang dari les sekolah, gue buru-buru ngebuka alamat yang tertera di secarik kertas yang diberikan oleh sekretaris kelas tadi. Login berhasil! Setelah sukses login, pandangan gue tertuju langsung pada halaman SNMPTN yang menampilkan countdown pembukaan pendaftaran SNMPTN.

Countdown-SNMPTN
Masih 12 hari, 6 jam, 6 menit dan 35 detik sebelum pembukaan

Berhubung gue diberi rezeki berupa bisa ikut SNMPTN, maka gue tidak akan menyia-nyiakan kesempatan ini. Sebab… dari seratus persen hanya tujuh puluh lima persen nya saja yang akan mendapatkan akses ke laman SNMPTN. Tujuh puluh lima persen/perangkatan saja yang bisa ikut SNMPTN.

Bicara soal SNMPTN… rencananya gue mau ngambil UI. Gue pede dengan pilihan gue. Walau bisa saja hasilnya tidak sesuai ekspektasi.

Baca Juga: Tak Sesuai Ekspektasi

Sebenarnya gue milih UI bukan tanpa alasan. Tentu… ada maksud tertentu kenapa gue memilih UI. Seharusnya untuk jurusan yang gue pilih… bagusnya di ITB sama ITS.

Alasan gue enggan ngambil ITB: karena gue takut di sana nanti kerjanya jajan mulu. Tau sendiri lah ya, jajanan di Bandung itu beragam macamnya. Ditambah dengan hawa dingin… tentu gue gak bakal jauh dari makanan :(. Selain itu persaingan disana pasti ketat banget. Pas di SNMPTN pasti gue udah tersingkir duluan karena yang mendaftar di ITB pastilah orang-orang dengan nilai yang lebih baik dari gue.

Alasan gue enggan ngambil ITS: KEJAUHAN!!!

Nah… gue gak punya pilihan lain selain UI. Lalu… apa sebenarnya alasan gue ngambil UI?

Alasannya adalah….

UI itu kampusnya di kota Depok. Depok masuk dalam wilayah Jabodetabek. Ke Jakarta deket, ke bogor deket, ke Bekasi kejauhan, ke Tangerang deket, ke Bandung cukup deket, ke Surabaya ke jauhan. Deket sih kalo naik kereta atau pesawat. Lebih pede. Jadi kalo gue ditanya sama sanak-saudara nanti soal kuliah, gue akan mengucapkannya dengan satu tarikan nafas dan mengucapkannya dengan lantang: UI! Universitas Indonesia!

Selain dari itu, kebanyakan cewek-cewek di UI lebih syedap di pandang. Kuliah tidak hanya sebatas menuntut ilmu, men, tapi kuliah juga bisa sebagai ladang untuk berburu (mencari) jodoh. Ya.. kali aja dari salah satu hasil berburu salah satunya berhasil gue gebet. Kan keren gitu, dapet jodoh anak UI. Cakep lagi.

Anak-UI
Bayangin seandainya kamu diperiksa oleh dokter seperti dia. Gue bakal sakit-sakitan terus supaya bisa bertemu sama si dokter :))
Anak-UI-2
Yang ini juga :))
Anak-UI-3
Gigi gue kan bermasalah nih, gue mau deh ke dokter tiap beberapa minggu sekali supaya bisa ketemu sama dokter gigi secantik dia :))

Kalo gue dapet jodoh seperti mereka, gue gak bakal selingkuh, deh. :)

Sekali-kali pas gue pulang ke Bengkulu trus hape gue di cek sama bokap, gue bisa menyombongkan diri, “Ini pacar abang, Pa. Mahasiswi UI juga. Abang hebat kan bisa dapet yang cakep?”

Trus tiba-tiba bokap gue berencana buat kuliah dan ngambil di UI setelah nengok layar hape gue.

Oya sekedar informasi aja nih… barangkali berguna… pilihan untuk SNMPTN ini setiap siswa hanya bisa memilih dua nama perguruan tinggi. Yakni perguruan tinggi di luar daerah dan perguruan tinggi di daerah sendiri (ini wajib dipilih). Jadi gue kan dari Bengkulu nih… universitas di luar gue pengin ngambil UI dan untuk universitas dalam provinsinya gue kosongin karena memang gak ada niatan buat kuliah di PTN sini. Lagian juga percuma gue kuliah di PTN sini.

Baca Juga: Percuma

Gue ngambil dua jurusan di UI. Adapun jurusan yang gue pilih menurut tingkat kesenangan gue terhadap jurusan tersebut bila ditampilkan dalam persen-an maka hasilnya sebagai berikut:

Sistem Informasi UI: 60,5%

Manajemen UI: 39.5%

Sayangnya gue gak bisa ngambil kedokteran karena gue anak IPS.

 

Gue yakin pilihan yang gue ambil ini tepat. Gue yakin banget. Gue yakin banget pasti pas SNMPTN nanti nama gue bakal tersingkir! YAAA!!!! TEPAT SEKALI!!

Meski begitu… tak ada salahnya untuk coba-coba. Kali aja gue hoki.

Yak cukup sekian postingan gue kali ini. Jangan lupa untuk klik tombol ‘like’ pada fanpage gue yang ada di sebelah kanan atas di blog ini atau bisa juga dengan cara klik di sini yang nantinya akan mengarahkan kalian pada laman fanspage gue di Facebook. Jangan lupa ninggalin jejak karena seorang blogger yang baik selalu ninggalin jejak dimanapun dia berada\o/

Gue gak tau postingan ini bermanfaat atau enggak buat kalian, tapi yang jelas postingan ini lebih banyak gak bermanfaatnya daripada bermanfaat. Semoga kalian bisa mengambil setiap pelajaran dalam tulisan gue ini ya walaupun gue yakin, gak ada pelajaran di dalamnya karena gue bukan seorang guru yang baik. Jangan lupa juga untuk nge-share ke setiap sosial media yang kalian punya, ya. Sekian dan terima kasih~ \o/

Ciaaaoo~



32 COMMENTS

  1. Karna o bilang kebekasi kejauhan… Gue doain lo gak mausk ui… Ahaha.. Becanda.

    Semoga lu lolos snptn smptn atau apalah gue gak bisa nyebutnya…

    • Iya. Gue mah kalem aja orangnya. Gak lolos udah, toh gue udah diterima di Binus (sama sekali gak mau ikut SBMPTN).
      Tapi rugi juga sih kalo gak lolos… sebab… gue gak bisa ketemu sama ciwi-ciwi UI :(

  2. gitu ya temen lu, kalau ditempat gue udah beda cerita, anak yang kayak gitu udah pasti bakal di kampret-kampret sama temen lain, egois.
    eh gue stuck di fotonya :3 berasa pengen kuliah ladi, di UI tapi

    • Iya… egois-an orangnya. Tapi syukur deh dia egois dalam hal perkuliahan doang. Pas ujian juga sih.. tapi karena gue gak satu ruangan jadi gue gak merasakan dampaknya.
      Hayuk lah mas… kuliah lagi di UI :p

  3. si anak yang kesel karena ada anak lain yang belum ngumpulin raport, itu menurut gue wajar sih. SNMPTN itu langkah awal gapai mimpi / cita-cita (kalo emang bener-bener ingin masuk PTN dan bener-bener ingin belajar), lalu gimana perasaan kita, kalo udah selangkah mau ngejar cita-cita, eh ada orang yang teledor, jadi ngga dapet akses hahaha.

    wajar sih kalo dia kesel, nah, yang kurang bagus itu adalah dia menyalahkan. kenapa ngga bantuin dia yang belum ngumpulin raport sekalian ?

    kok pesimis sih? harus yakin dong, sukses ya :D

    • Iya. Gue kurang suka karena dia terlalu nyalahin anak yang belum ngumpul raport. Kalo kesel sih wajar. Tapi gak wajar juga kalo sampai nyalah-nyalahin dan berujung sama adu mulut.
      Iya deh.. gue yakin nih. Hehehe. Aamiin :)

  4. Lo pengin daftar UI berati nilai lo termasuk ke dalam 75% nilai tertinggi seangkatan IPS di sekolah lo, dong? Gua juga pengin banget masuk ITB, sih, cuman sayangnya lewat jalur SBMPTN. Tau sendirilah, masalahnya ada di nilai rapot gua. Btw, doain gua keterima di STEI ITB, ya!!

    • Ahh ternyata enggak. Tanggal 29 nanti baru ketahuan apa gue masuk dalam 75% itu atau enggak. Jah. Udah seneng dapet pass untuk laman pdss, ternyata baru ketahuannya tgl 29 feb nanti :))

  5. Anak UI ya? Hmm… hmmm…. yang gue suka (dulu) adalah pemikiran-pemikiran mereka ya. Kalo buat wajah cakep, hmmm….hmmm… apa sekarang banyak yang kek gt ya? Hehehe

    • Gue juga suka kok sama pemikiran mereka. Coba… mobil listrik aja buatan anak UI. Trus pakar-pakar hukum dan segala macamnya berasal dari UI. Mereka tuh hebat banget :)
      Jadi, ehm, anggaplah mereka sebagai penyegar mata dikala paniknya suasana kampus.

  6. Ehm, ehm, ada yang bilang SNMPTN. Acieee pilihannya UI. Aku juga “iseng” ikutan ini, Za. Lumayan kalo masuk, nggak ketemu tes tulis. :)
    Kalo kata guru BK-ku, jangan ngarep gede untuk masuk SNMPTN.
    Semoga masuk, Za. Eh btw ntar yang *****-nya gimana tuh?

  7. Wakwakwak pasti banget sih kalo di Bandung mah emang jajan mulu. Tapi ga dosa kali kalo jajan mulu :(
    Btw menurutku sih.. Kalo buat kepentingan dan kebaikan bersama, ‘ngedorong’ seseorang buat melakukan hal yang serupa itu nggak salah. Asal sopan aja xD

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.