IPA vs IPS: Capeknya Diginiin

Senin kemarin menjadi hari yang cukup panjang dan melelahkan. Dimana gue dan temen-temen satu jurusan, IPS, sibuk nyari-nyari informasi kelas ke sana dan kemari kayak lagunya Ayu Tong-Tong yang liriknya ‘Dimana… dimana… dimana…‘ hayo… gue yakin lo pasti ngomongin ‘dimana… dimana… dimana…’ sambil nyanyi ya kan?! Ya kan!?

Menjadi anak IPS itu ada enak dan ada gak enaknya juga. Enak karena orangnya pinter bergaul berkat jiwa sosial, dan gak enaknya karena selalu dibanding-bandingkan sama anak IPA yang katanya pinter-pinter dan ‘calon dokter’ itu :))

Waktu itu ada yang nanya, “Lo jurusan apa Za?”

ipa-atau-ips

“Jurusan IPS” jawab gue enteng.

“Wah… berarti lo goblok dong?”

” :)) “

Gila men…. anak IPS dibilang goblok… padahal kenyataannya gak begitu. Anak IPS itu cuman terlalu santai dalam menghadapi pelajaran, itu aja sebenarnya. Anak-anak IPA juga sebenarnya gak pinter-pinter amat kok. Ya paling cuman empat atau lima orang aja yang asli pinter, sepuluh berkemauan keras dan sisanya cuman nampang nama doang di jurusan IPA biar di cap sebagai ‘calon dokter’.

Gengsi Milih Jurusan
Sumber: imgflip.com

Setelah selesai melakukan hal-hal yang biasanya dilakukan di hari pertama sekolah, gue dan temen-temen mulai mencari informasi kelas yang katanya udah di tempel di kaca ruang kesiswaan. Waktu itu yang ngelihat rame bener. Mulai dari kelas sebelas sampai kelas dua belas IPA dan IPS yang bercampur aduk.

Gue memanfaatkan tubuh gue yang kecil ditambah desakan dari orang-orang yang ingin melihat kelas. Gue terdorong sampai di depan karena orang-orang saling berdesakan. Gue lihatin deh tuh kertas yang ditempel di kaca ruang kesiswaan. Dari  sekian banyak kertas yang berisi informasi ruang kelas, ternyata di sana gak ada ruang kelas IPS. Ebuset.. kok bisa ya? Yang udah di tempel di ruang kesiswaan: Kelas XI IPA, XI IPS dan XII IPA.

XII IPS-nya kemana!?

Akhirnya gue dan temen-temen bersabar menunggu informasi itu di tempel. Dua jam berlalu. Kami kelihatan kayak orang pinggiran yang duduk sambil meminta-minta ‘Kasihan belum makan Bu…”

Rian yang saat itu penampilannya udah oke banget jadi terlihat suram banget bersabar menunggu kelas XII IPS dibagikan.

Lalu temen gue dateng, bergabung sama kami yang mukanya tampak suram.

“Kelas mana kalian?” tanya temen gue yang anak IPA.

“Belum dibagikan…” salah satu menjawab.

“HAHAHAHA!!!”

Saking marah bercampur frustasi, akhirnya dia dilemparin batu-batu kecil sama segerombolan anak-anak IPS yang tak kunjung mendapatkan kelas. Salah dia kenapa datang ke kandang singa yang kelaparan. Untung cuman batu-batu kecil.

Temen gue, Ega, dengan muka berbinar-binar sehabis melakukan pendaftaran ulang berkata, “Aku IPS 1. Kalian?”

Sontak yang lain langsung menatap Ega dengan penuh harap. “Kelas udah dibagikan?”

“Udah!” kata Ega. “Aku dapet kelas IPS 1. Abi juga.”

Lalu kami semua yang tadinya bermuka suram menunggu informasi kelas, berlari ke arah kantor. Setibanya di kantor gue dan temen-temen mencari informasi ruang kelas IPS itu. Lalu bertemu sama guru kesiswaan, “Pak, IPS udah dibagikan?”

“Belum. Tapi nanti kalau udah akan di tempel di ruang kesiswaan. Kalian tunggu aja di sana.”

Kami semua menatap ke arah Ega.

“Sumpah! Tadi waktu daftar ulang aku diberitahu kalau aku kelas IPS 1. Abi tadi juga aku lihat di IPS 1.”

Kami lalu dateng ke tempat pendaftaran ulang menanyakan ruang kelas IPS sudah dibagikan atau belum. Namun pada akhirnya yang kami dapatkan hanyalah kekecewaan.

“Gila… gini amat ya jadi anak IPS!” ucap Bayu.

Gue yang saat itu sempat kecewa mencoba untuk berpikir positif. “Walaupun anak IPS diginiin, tapi anak IPS lebih dulu sukses di banding anak IPA.”

PAS! SIP! MANTAP ZA! Akhirnya kata-kata itu keluar juga dari mulut gue! Saat selesai mengeluarkan kata-kata sok bijak itu, gue merasa kalau gue ini adalah Mario Tegur. Mungkin ini yang namanya The power of positif thinking. Sok english ye gue.

Kami kembali ke tempat tongkorongan sebelumnya. Harap-harap ruang kelas dibagikan. Lalu ada lagi yang lewat di depan kami sambil berkata, “Kalian udah dapet kelas? Di kantor udah di kasih tau tuh!”

Kami percaya itu. Lagi-lagi kami pergi ke kantor menanyakan informasi kelas XII IPS. Dan benar aja. Udah di umumin kelasnya. Temen gue ada yang sempat motret kertas daftar siswa kelas XII IPS. Beberapa di antara kami ada yang bersorak gembira karena udah tau kelasnya dan beberapa ada juga yang mukanya tampak kusut karena belum menemukan kelasnya.

Di foto itu cuman ada dua kelas, XII IPS 2 dan XII IPS 3. Sementara XII IPS 1 dan XII IPS 4 masih belum diketahui. Gue termasuk dalam golongan orang-orang bermuka kusut karena masih gak dapet kelas.

Gue dan temen-temen baik yang udah tau dan yang belum tau kelasnya datang ke gedung C tempat di mana kami akan menimba ilmu selama 8 bulan (baca: barisan kelas XII).

Setibanya di sana ternyata ada informasi baru. Ada yang dapat informasi daftar siswa kelas XII IPS 4. Gue dan temen-temen yang belum dapet kelas berharap banyak pada informasi yang temen gue dapatkan itu.

“YEE aku dapat!” kata mantan temen sebangku gue di kelas XI kemarin.

“Bentar-bentar…” gue melihat dengan seksama daftar nama tersebut dengan penuh harap di daftar tersebut ada nama gue. Yang gue dapat ternyata cuman harapan kosong. Di daftar itu gak ada nama gue. Satu-satunya kemungkinan hanya di kelas XII IPS 1.

“Za, beli minum yok?” tawar temen sebangku gue waktu kelas XI kemarin.

Gue berjalan ke kantin.

Temen gue itu memberikan minuman dingin.

“Makasih” kata gue lalu menyeruput minuman dingin itu sambil menenangkan diri. Beberapa temen gue juga ada yang belum tau kelasnya. Besar kemungkinan kalau nama kami ada di XII IPS 1. Gue melewati kembali ruang kesiswaan untuk mengkonfirmasi apa nama gue bener-bener di IPS 1 atau bukan. Waktu itu udah jam 12 siang.

Ternyata masih belum di tempel juga. “Bodo amat lah ya. Yang pasti gue di kelas IPS 1 karena nama gue gak ada di IPS 2, 3, dan 4.” pikir gue.

Gue masuk ke ruangan IPS 1 yang pintunya baru aja di buka. Memang waktu itu belum ada guru yang masuk. Hari itu pun gak ada kegiatan apa-apa kecuali pusing nyari kelas ke sana dan kemari.

Anak IPS mungkin gak sebaik dan sebagus anak-anak IPA. Tapi kami mencoba untuk menjadi yang terbaik. Anak IPS mungkin bosan dibanding-bandingin sama anak IPA, tapi anak IPS berusaha supaya mampu bersaing dengan anak-anak IPA. Anak IPS mungkin gak seberuntung anak-anak IPA yang bisa masuk ke mana saja saat kuliah, tapi anak IPS bisa lebih dulu sukses tanpa harus kuliah.

Semoga orang-orang diluar sana mengerti dan berhenti menganggap remeh anak IPS. Karena pada dasarnya IPA maupun IPS itu sama saja. Yang membedakan hanyalah tekad dan kemauan masing-masing individu. Anak IPS gak akan jadi sukses kalau jiwanya pemalas dan gak mau berjuang. Anak IPA pun juga begitu. Kalau gak ada tekad, gak mau berjuang dan pemalas, maka ia gak akan pernah bisa menikmati manisnya hasil kerja keras.

Dan untuk kalian yang masih bingung memilih jurusan, pilih lah sesuai hati nurani kalian. Bila perlu minta pendapat orang tua. Jangan memilih jurusan hanya karena gengsi, pilih lah jurusan yang sesuai dengan kemampuanmu. Anak IPS gak seburuk yang orang lain katakan, kok. Percaya lah :))

Semoga gak ada lagi orang-orang yang berpikiran negatif tentang anak IPS. Capek tau gak diginiin mulu :))

Dan berikut ada sebuah video yang menggambarkan perbandingan antara anak IPA dan IPS oleh Cindy Gulla.



31 COMMENTS

  1. gue masuk IPA karena gue suka menghitung dan berlogika. Menurut gue sih emang IPA dan IPS sama aja. Kalau anak IPA tapi ga bisa bersosialisasi gaakan sukses. Gue juga salut sama anak IPS, mereka pintar dalam sosial dan berkomunikasi :)

    • Bahasa masih ada kok. Tapi kalo di sekolah gue gak ada. Kemarin sempat ada wacana mau ngebentuk jurusan bahasa, gue termasuk orang-orang yang mau masuk jurusan bahasa. Tapi taunya kelas bahasa gak jadi di bentuk .__.

    • Bahasa masih ada kok. Tapi kalo di sekolah gue gak ada. Kemarin sempat ada wacana mau ngebentuk jurusan bahasa, gue termasuk orang-orang yang mau masuk jurusan bahasa. Tapi taunya kelas bahasa gak jadi di bentuk .__.
      Mangkanya gak aku masukin di sini, hihihi

  2. Lah aku masuk golongan mana dong. Kelas IPA tapi ga suka IPA, ga rajin, ga pinter, ga berkemauan keras, ga mau jadi dokter, ga mau dicap juga.
    IPA terbuang :((

    Karena pengennya masuk IPS tapi gabole.

    Cindy Gulla lucu banget ya ekekekek

    • Artinya kamu IPA tapi berjiwa IPS :p
      Gak boleh kenapa? Aku kemarin juga begitu waktu di suruh milih jurusan. Tapi akhirnya aku tetep bersikeras mau masuk IPS XD
      Iya, hihihihi XD

  3. Nyantai aja bro haha
    karena nanti tinggal tunggu waktunya aja ntar bakal banyak anak IPA yang nyeruduk ngambil jurusan IPS pas kuliah, temen2 gue banyak wkwk, gue sempet minat tapi gajadi :v
    Tapi emang bener, yg penting hasil belajarnya itu

  4. Ya benar sekali bang reza gak semua orang IPS bodoh dan gak semua orang IPA pintar. tapi karena sudah menjadi stigma buruk bagi orang IPS dari dulu yang susah dihilangkan.

    • Iya. Benar banget Bar. PR bagi gue dan kalian semua para generasi penerus IPS untuk mampu merubah imej buruk IPS selama ini menjadi lebih baik lagi di masa mendatang :)
      Hidup IPS \o/

  5. Ketahuilah adek-adek, dibandingkan mikirin ipa ato ips mending ngurusin gimana kalian ngadepin jurusan kuliah kalian ntar yang mau ipa atopun ips sama-sama runyem saingannya. Hahaha. Maaf curcol dikit :)
    btw, aku (pernah) IPA.

  6. itu polos amat itu yang bilang “Wah… berarti lo goblok dong?” huahahaha
    jujur pas SMA aku sempat ngehina anak ips juga sih, soalnya para berandal yang susah di atur itu anak ips. dan yang megang osis kebanyakan anak ipa. tapi krena ada pernyataan menyedihkan dari anak ips kayak gini… aku jadi kasian. ampe kelas pun dilupakan.. yang tabah ya. *pukpuk

  7. prasaan jaman aku dulu ga gitu2 amat ipa dan ips dibeda2in… aku sih juga anak ipa mas, tapiiiiiiii itu sumpah krn terpaksa… -__-.. pas ujian penentua, aku udh sngaja bgs2in jwban IPS, bljr mati2an, dan sengaja jelek2in tes IPA… males bljrpun… hasilnya, rata IPS dpt 9, dan IPA dpt 6 ;p Udh jls bgt hrs kemana kan..

    sayangnya, papaku yg nth ada koneksi apa ama walikelas, lgs dtg dan merintahin walikelas aku hrs IPA.. kampret bgt itu -__-… dan dikabulin pula.. hihhhh, kalo inget itu msh kesel ampe skr

  8. IPS susah jg loh. Emang hapalin tanggal, tempat bersejarah kaga ruwet? Hehe. Buat gue ngafal-ngafalin gitu malah lebih susah. Mending ngitung-ngitung deh. Hehe. Kalo rumpun IPS, gue suka tuh sama pelajaran ekonomi dan sosiologi. Asik.

    • Hahaha ruwet sih sebenarnya. Tapi berhubung gue lemah banget dalam hafalan, dengan ngambil jurusan IPS, gue bisa melatih kembali kemampuan otak gue supaya kuat dalam mengingat :)
      Iya, Ekonomi/Akutansi memang pelajaran yang cukup seru. Asik. Kalau Sosiologi lebih ke nalar XD

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.