Tentang Sahur

Tentang Sahur – Gue di bangunkan oleh suara alarm handphone yang semalam sudah  disetel untuk membangunkan gue sahur. Ya, gue dibangunin sama alarm. Gila, kelihatan banget ya kalau gue ini seorang jomblo? Gak kok. Gue gak jomblo.

Gak seperti biasanya, gue yang sekarang sama gue yang dulu berbeda. Simpelnya: Gue yang dulu kalau sahur selalu dibangunin sama orang tua, tapi gak bangun-bangun karena kata ibu gue, gue ini kalau tidur udah kayak orang mati. Mau dipukul atau semacamnya tetap gak bisa bangun. Kecuali disiram sama air. Dan gue gak pernah mengalami kejadian ini, karena takut kasurnya basah dan harus dijemur paginya.

Gue yang sekarang: Diputarin sesuatu di deket telinga, langsung bangun. Apalagi kalau itu suara adzan. Dengan mata merah dan setengah sayu, muka masih penuh iler—gue gak ngiler—muka tampak kusut, melompat dari atas kasur berharap masih bisa minum tapi tetap gak bisa karena udah keburu adzan subuh. Atau diputarin lagunya JKT48 trus gue bangun dengan semangatnya langsung ngambil lighstick yang digantung di kamar dan melakukan chant dan semacamnya dengan penuh semangat.

Gak, gue gak mengalami hal itu.

Sekarang itu entah kenapa gue bisa bangun dengan begitu mudahnya. Padahal kalau dulu itu gue masih susah dibangunin. Apalagi kalau dibangunin sahur, beuhh. Nyerah kedua orang tua gue. Dari seluruh penghuni dirumah, cuman gue yang paling sulit dibangunin. Musti di seret ke meja makan trus di cipratin sama air untuk bisa bangunin gue. Ini serius lho.

Gue itu paling sulit dibangunin. Mana kamar gue kunci terus kalau tidur. Untung aja orang tua gue punya kunci serapnya. Kalau aja gak ada kunci serap, bisa-bisa gue selalu terlambat sekolah dan kalau sahur gue selalu gak kebangun karena gak bisa dibangunin. Gue itu mulai susah untuk bangun sejak SD sampai kelas 1 SMA. Ya, kelas 1 SMA gue masih susah untuk dibangunin.

tidur

Berbagai cara telah gue lakuin supaya bisa bangun sendiri. Tapi gue tetep gak bisa bangun dengan sendirinya. Pakai alarm, udah. Hasilnya sama aja, tetep gak bisa bangun sendiri. Harus ada campur tangan dari orang tua.

Namun pada akhirnya gue bisa. Gue udah bisa bangun sendiri lho! *nyombong ceritanya*

Iya! Gue udah bisa bangun sendiri lho! Tanpa ada campur tangan dari orang tua gue!

Cukup dengan menyetel alarm di handphone dengan lagu Sleepwalking by Bring Me the Horizon, gue langsung bangun! Iya, nada alarm hp gue itu pake lagunya sleepwalking dari Bring Me the Horizon. Mantep lagunya. Bangun-bangun gue langsung semangat. Cucok deh kalau dijadiin alarm untuk bangunin gue sahur.

Singkat cerita gue udah bisa bangun sendiri sejak kelas 2 SMA. Gue udah mulai mandiri dan bisa bangun sendiri tanpa bantuan dari orang tua gue. Awal mula gue bisa bangun sendiri tanpa dibangunin sama orang tua ketika sahur itu waktu lagi libur kenaikan. Seperti cerita gue sebelumnya, libur kenaikan kelas kemarin itu gue pergi berlibur ke Bandung

Baca juga: Cerita Singkat Saat Puasa

 

Waktu itu gue nginep di tempat abang sepupu gue. Sementara ibu gue nginep di tempat adiknya ibu atau uncu gue. Oya, Uncu itu sama dengan paman kalau di bahasa Indonesiakan. Uncu itu berasal dari bahasa Padang ya sob.

Jadi ceritanya waktu itu ibu gue lagi pergi. Trus abang sepupu gue datang jauh-jauh dari Arcamanik ke rumah paman gue di daerah Caringin. Trus abang gue nanya, “Mana mama Za?”

“Mama lagi pergi Bang,” kata gue.

“Reza mau main ke tempat abang gak?” tawar abang sepupu gue.

Gue langsung menjawab “Iya”.

Kami berdua menunggu ibu gue pulang supaya gue bisa pamitan karena mau main ke tempat abang sepupu gue itu. Dan… gue dapet izin juga dari ibu gue. Dari Caringin, gue langsung pergi ke tempat abang sepupu di daerah Arcamanik.

Waktu trus berlalu hingga malam tiba.

Gue lupa bilang sama abang, kalau gue ini susah dibangunin. Gue cuman nyetel alarm doang trus tidur. Sementara itu abang gue nonton bola di ruang tengah. Katanya sih, tanggung kalau tidur sekarang.

Iyasih, memang tanggung. Karena waktu imsak di Bandung dengan daerah gue itu beda cukup jauh. Kalau di Bandung orang-orang mulai sahur jam setengah empat pagi, kalau gue sahurnya jam empat pagi. Tapi gue nyesuain waktu disana dengan daerah gue.

It’s like i’m sleepwalking

Gue bangun dengan setengah terkejut. Sementara itu dari kamar gue melihat tv masih hidup. Nampaknya abang gue itu masih nonton bola. Mungkinkah gue terlambat untuk sahur? Ternyata gak. Gue bangun dan kebetulan abang gue baru pulang dari warteg membeli makanan sahur untuk kami berdua.

Tidak Boleh Dilakukan Saat Puasa

Jadi… gue bisa bangun sendiri sekarang? Gue langsung seneng. Seneng karena udah bisa bangun dengan sendirinya. Sendiri disini maksudnya bangun tanpa dibantu sama orang tua ya :p

Gue benar-benar berterima kasih sama kedua orang tua gue yang selama ini udah bersusah payah membangunkan anaknya yang kalau tidur udah kayak orang supaya bisa ikutan sahur. Jasanya tak akan gue lupakan hingga gue tua nanti. Ya, kedua orang tua gue ini benar-benar berjasa.

Thanks Mom and Dad. I Love You.

Salam cinta dari anakmu yang kalau tidur kayak orang mati,

Reza Andrian.



14 COMMENTS

  1. Wah, sama dong. Aku semenjak lulus SMA jadi gampang bangun dan kalau tidur jadi lebih waspada. Dengan suara TV, bangun. Orang ngobrol, bangun-_-
    Kalau masalah dibangunkan, masih kadang-kadangan sih. Tapi kuncinya tidur jam 9, supaya bangun jam 3 pake alarm, nadanya 100 years by Five for Fighting~
    Di rumahku juga sahurnya jam 4 trus imsaknya kalau sudah adzan, hehe

    (Kita banyak kaesamaan ya. Jangan-jangan…)

  2. waktu beberapa tahun kebelakang juga saya sering di bangunin sama ortu tapi gak sesusah mas reza :D hihi
    ciee yang udah bisa bangun sendiri :D nanti udah bisa bangun rumah tangga juga dongs *apasih gak nyambung* hihi ;D

  3. Kalau ane sih santai aja, kalau namanya waktu makan cepet banget bangunya.. Nyamber aja gitu kaya bledek.. Sudah giliran bangun buat sekolah atau ngampus, nggak bisa.. XD

    Katanya emang udah Muka Bantal mutlak.. XD

    Keren gan blognya.. Mantepp..

    • Waduh, berarti kita beda ya XD Kalau gue rada ribet bangunnya T_T tapi alhamdulillah, kalau sekarang udah gak susah dibangunin lagi. Udah bisa bangun sendiri gitu, hehehe
      Kalau itu mah, gue juga XD Kalau bangun untuk sekolah itu rada susah XD
      Makasih, hehehe

  4. gue dulu zaman sekolah dari SD sampai SMK kalau bangun pagi gampang gak perlu minta bangunin orangtua juga bisa, tapi pas udah sekarang gue Kuliah mimpi itu udah musnah sob. Gue malah susah bangun pagi karena setiap malam gue begadang harus ngerjain tugas -____-

    • Hmm… moga-moga itu gak terjadi lagi di gue. Karena impian gue bisa bangun sendiri udah tercapai. Kalau kuliah nanti terulang kembali, jangan lah pokoknya T_T
      Kurang-kurangin lah sob :p kalau bisa kerjain sekarang, kerjakan sekarang. Jangan sampai begadang. Tapi kalau memang harus begadang, fisik juga harus di jaga, huehehe.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.