Semangat Baru

Tahun baru, perlu semangat baru pikir gue, pas perayaan tahun baru yang lalu. Begitu banyak hal yang ingin gue ubah di tahun 2016 ini. Tentu, gue harus memulainya dari hal-hal yang paling kecil dahulu sebelum merubah hal yang paling besar.

Baca Juga: Balada Angpao Imlek

Kebanyakan orang beranggapan bahwa hal kecil (sepele) sebenarnya tidak begitu membawa pengaruh bagi hidupnya. Sebenarnya, cara pikir orang-orang tersebut (gue sendiri) salah bila menganggap hal kecil tidak membawa pengaruh besar bagi kehidupan.

Contohnya saja kehilangan pena. Kehilangan pena > gak bisa nyatet > catatan kosong > kena marah > males belajar > bodoh > pas ujian nasional gak bisa belajar karena catatan kosong > gak lulus > gak sukses > pengangguran > gak ada yang naksir sama cowo pengangguran > gak menikah > jomblo seumur hidup. Sepele, bukan? Padahal cuman sebatas kehilangan pena tapi dari hal yang kita anggap sepele lah yang  bisa menimbulkan masalah besar.

Sesuatu yang besar selalu dimulai dari hal yang paling kecil. Siapa yang menyangka bahwa tugas yang dibuat oleh Andrew Darwis dan teman-temannya saat masih kuliah, ternyata bisa menjadi sesuatu yang cukup besar yang mungkin tak terbayangkan oleh dirinya. Dari tugas, lahirlah sebuah karya yang ‘wah’.

Seperti itu pula hidup. Ubahlah dari hal yang paling kecil dulu sebelum ingin mengubah yang paling besar.

Saat ini sih ada beberapa hal kecil yang telah berhasil gue ubah di tahun 2016. Tidak begitu banyak sebenarnya perubahan yang gue lakuin. Paling tidak tahun ini tidak sama seperti sebelum-sebelumnya yang cukup membosankan dan kurang produktif bagi diri gue. Hal kecil yang telah berhasil gue ubah dan bisa gue rasakan sendiri manfaatnya berupa perubahan jadwal kegiatan sehari-hari yang semakin padat namun bisa menghasilkan sesuatu.

Dulu setiap harinya gue selalu mendedikasikan diri buat main game di gadget dan sosial media. Tiada hari tanpa sosial media dan game di gadget. Saking seringnya main gadget… tangan gue terasa nyeri. Sekarang? Sudah tidak lagi. Kegiatan sehari-hari gue pake buat ngelakuin hal yang lebih bermanfaat. Tentunya, kegiatan yang bisa memancing produktivitas gue. Seperti kegiatan ngeblog ini.

Awalnya memang sulit untuk beradaptasi. Sebab melakukan perubahan tidak lah segampang membalikan telapak tangan. Sesekali gue masih mengerjakan kebiasaan lama, main game di hp. Perlu waktu untuk melupakan kebiasaan buruk ke kebiasaan baik. Tidak bisa begitu saja langsung diubah.

Tapi ada satu yang menurut gue cukup sulit untuk diubah dari seluruh daftar yang ingin gue ubah. Melupakan! Iya… melupakan adalah hal tersulit di dunia ini. Pernah sekali gue mencoba untuk melupakan kalo gue punya hutang di kantin sekolah. Namun tetap saja, gue tidak bisa melupakan hutang itu. Justru sebaliknya, gue malah semakin teringat kalau gue punya hutang.

Walaupun bibi kantin lupa kalo gue punya hutang sama dia, gue selalu ingat, bahkan sesekali dilanda rasa takut ‘gimana seandainya si bibi kantin ingat dan menagih hutan itu sementara sewaktu ditagih gue lagi gak bawa duit?’. Kampret! Akhirnya gue tetap membayar hutang itu juga.

Gue takut kalo nanti pas di akhirat hutang itu ditagih dan gue sama sekali tidak bisa membayarnya karena bisa saja pada waktu itu gue tidak membawa uang tunai. Mau ke ATM juga mustahil karena di akhirat pasti tidak ada ATM! Kalopun ada, pasti gue pake sebagai alasan supaya bisa ngadem.

‘Mau kemana kamu?’ kata malaikat.

‘Mau ke ATM, Kat.’ jawab gue.

‘Ngapain ke ATM?’

‘Mo ngadem!’

‘Disini kagak ada ATM, bego!’

‘Oh iyaya,’ dengan muka kusut karena gagal ngadem di hari akhir.

Okelah gue gak bisa melupakan hutang karena walaupun gue lupa tetap aja di hari akhir pasti bakalan ditagih atau ditanyakan. Tapi masih ada beberapa hal yang ingin gue lupain. Bukan, bukan hutang. Tapi gue mo NGELUPAIN DIA!!! BANGSYYYYIT! KENAPA SIH SAMPE SEKARANG GUE MASIH TERINGAT-INGAT SAMA DIA? SAMA SENYUM MANIS DIA YANG SEKARANG TIDAK LAGI DIPERUNTUKKAN UNTUK GUE LAGI! KENAPA? KENAPA?!

Baca Juga: Percuma

Baca Juga: Ceritanya Ditikung Teman Sendiri

Semakin gue ingin ngelupain dia, semakin gue terus teringat sama dia. Sampe sekarang pun masih. Memang gue yang terlalu bego karena masih terlalu ngarepin dia. Gue mesti gimana lagi? Gimana caranya supaya gue bisa ngelupain dia? Terus hari ini hari valentine.. ah sial! Begitu banyak pasangan muda-mudi yang merayakan hari valentine dengan begitu antusiasnya.

Satu hal yang cukup menyorot perhatian gue. Kenapa hanya pada hari valentine saja stock kondom di minimarket mengalami peningkatan? Bahkan sampe ada yang di diskon. Kenapa? KENAPA? KENAPA TIDAK MAKANAN SAJA YANG DI DISKON!!!!

Ya sudahlah. Mungkin inilah yang terbaik buat gue. Sendirian… di hari valentine. Cukup banyak fakta mengejutkan yang gue temukan di hari valentine. Selain stock kondom yang mengalami peningkatan, ternyata, hari valentine digunakan oleh anak muda sebagai alasan pembuktian ‘cinta dan sayang’ pasangan.

Tapi merayakan hari valentine tidak selalu harus berhubungan sama hal yang negatif. Bila mau berpikir positif, banyak hal positif yang bisa dilakukan pada saat hari valentine. Seperti misalnya perayaan hari valentine di Yogyakarta.

Perayaan hari valentine dimeriahkan dengan sebuah festival yang mayoritas dihadiri oleh anak muda Yogya yang menyerbu festival tersebut. Sebenarnya ada festival apa sih di Yogya? Di Yogya, ada festival melupakan mantan, yang diadain khusus bagi anak muda yang belum bisa melupakan mantannya. YEAAHH!! Ini yang gue butuhin! Gue butuh liburan, sekarang! Supaya gue bisa ikut datang ke festival tersebut! SIAPAPUN TOLONG CULIK GUE DAN BAWALAH GUE KE FESTIVAL TERSEBUT!!!

Gue beneran butuh datang ke acara tersebut! Sebab, sampai saat ini gue masih terus teringat sama mantan gue, heuheu. Selain bisa ngelupain, yang gue harapin bisa bertemu sama sosok yang bisa mengisi hati gue yang hampa ini. Tapi kayaknya gak bakal bisa deh, karena gue gak bisa dateng ke sana. Jauh :(

Baca Juga: Audina dan Cowok Cemen

AH, seandainya saja Doraemon beneran ada. Mungkin gue bisa pergi ke sana tanpa perlu ngeluarin ongkos pesawat :(

Mantan bisa menjadi penghalang bagi produktivitas gue! Disaat gue lagi semangat-semangatnya berkarya, gue ingat mantan. Lalu galau. Tidak semangat lagi buat ngelanjutin project. Emang ya… mantan bisa menjadi penghalang semangat untuk berkarya.

Ah sudahlah. Valentine tahun ini harus dipakai untuk hal yang positif. Melupakan kesedihan dan membuka lembaran baru. Yang lalu biarlah berlalu. Masih banyak hal-hal tak terduga yang sedang menunggu. Mulai hari ini, gue akan ngelupain dia. Semoga saja tidak hanya menjadi wacana semata. Target gue di valentine tahun ini: harus bisa menerima kenyataan dan segera melupakan dia.

via: dat-s.blogspot.com
via: dat-s.blogspot.com

Untuk apa menengok ke belakang dan mengingat masa lampau kalau dihadapanmu ada yang jauh lebih baik lagi.

Tersenyumlah, karena hidup terlalu singkat bila dipake untuk bersedih. Mari, mulai saat ini kita melupakan mantan pra-sejarah yang dulunya pernah mengisi hati dan menatap masa depan yang jauh lebih baik \o/

Ayo, kobarkan semangat baru di hari valentine ini!!!

Yak cukup sekian postingan gue kali ini. Jangan lupa untuk klik tombol ‘like’ pada fanpage gue yang ada di sebelah kanan atas di blog ini atau bisa juga dengan cara klik di sini yang nantinya akan mengarahkan kalian pada laman fanspage gue di Facebook. Jangan lupa ninggalin jejak karena seorang blogger yang baik selalu ninggalin jejak dimanapun dia berada\o/

Gue gak tau postingan ini bermanfaat atau enggak buat kalian, tapi yang jelas postingan ini lebih banyak gak bermanfaatnya daripada bermanfaat. Semoga kalian bisa mengambil setiap pelajaran dalam tulisan gue ini ya walaupun gue yakin, gak ada pelajaran di dalamnya karena gue bukan seorang guru yang baik. Jangan lupa juga untuk nge-share ke setiap sosial media yang kalian punya, ya. Sekian dan terima kasih~ \o/

Ciaaaoo~



23 COMMENTS

  1. agak susah saya mencerna maksud dan tujuan dari tulisan inu, tapi… ok deh saya titipkan saja komentar persahabatan di blog mas reza. salam kienal dan semoga semanget bloggingnya tambah ciamik!

  2. Salam kenal Mas Reza :D
    Paham kok inti postingan ini.
    Melupakan memang sulit tapi percaya aja sih kalo saya waktu bakalan menyembuhkan segala luka. Pernah dengar kalimat “Everything will be ok in the end, if it is not ok, then it is not the end”

    Semangat Mas. Jangan beli kondom diskonan. Takutnya bocor *eh :P

  3. Sebenernya kalo pengin berubah emang susah-susah gampang, sih. Gua sekarang lagi pengin ngurang-ngurangin banget sama yang namanya sosmed, tapi sekarang gua udah komitmen dan baru aja kemarin gua ngeuninstall salah satu aplikasi sosmed di hape gua. Yah, semoga bisa mulai terbiasa kedepannya.

  4. Melupakan ya? Melupakan kalo diniatin sih susah yah. Gue sendiri masih teringat akan kenangan2 indah dengan mantan. Tapi ya life must go on. Anggap aja itu manis2nya sisa masa lalu. Kedepannya mungkin lebih manis kalo ketemu yang lebih manis. Hahaha. Ngomong apa dah gue

  5. gue pikir ini ujung ujungnya iklan zalora, eeeh ternyata bukan hehehe
    gue suka nih postingan postingan penyemangat kayak gini, bikin jadi inspired.
    dan gue setuju bgt di bagian mantan penghalang semangat buat berkarya hahahah emang tuh dasar mantan sialan, tapi kalo udh dapat yg baru bakalan langsung lupa kok, seriusan deh

    • Ya kali iklan Zal*ra… gue jarang ikut lomba-lomba begituan.
      Oya? Hm.. mungkin gue perlu memperbanyak postingan penyemangat gitu ya biar kamu selalu betah buat berkunjung ke blog ini :p
      Pasti. Kalo udah dapet yang baru ya pasti langsung lupa karena difokusin buat dia yang baru. Tapi masalahnya saat ini adalah.. dia siapa? Huhu

  6. Aku masih bingung apa yang harus dilakuin biar jadi orang yang lebih baik Za :(
    Kenapa harus ngomongin utang? Aku sudah lelah dengan itu. Ketemu wae tudaan di akuntansi :(
    WOY ZA KALEM NAPA! TIAP NGOMONGIN MANTAN PASTI DEH BAWAANNYA NGGAK KALEM! JANGAN DIPAKSA NGELUPAIN MAH! ENJOY WEH! NTAR JUGA LUPA SENDIRI :(
    Hah serius ada festival valentine di Jogjakarta? Miapa? Edun.
    Mantan itu bukan penghalang, ya itu mah kamunya aja yang terlalu terpaku sama dia. Bhahaha nggak bisa banyak “bicara” euy, nggak ahli juga move dari orang yang dulu pernah disayang :’)
    Good, w catet tah, lupain mantan. Awas bahas lagi. -.-

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Enter the captcha *

Setelah mampir jangan lupa tinggalin komentar, ya!\o/ Semoga harimu menyenangkan \o/

*komentar baru akan muncul apabila sudah di Approve terlebih dahulu oleh admin.